4.3.17

Malaysia


Malaysia merupakan negara yang terletak di utara Negara Indonesia, dengan batas utara adalah laut China Selatan dan Thailand (pada bagian semenanjungnya), dibagian timur berbatasan dengan Negara Filipina, disebelah barat berbatasan dengan Pulau Sumatera dan disebelah selatan berbatasan dengan Negara Indonesia. Karakteristik fisik pun relatif sama, seperti iklim, curah hujan, topografi, letak geografis dan lain-lain. Dengan karakteristik fisik seperti itu yang notabene hampir sama dengan di Indonesia, membuat corak adaptasi masyarakat di Malaysia terhadap lingkungan fisik juga hampir mirip. Selain itu, faktor historis juga sangat berpengaruh pada hampir samanya corak kehidupan sosial antara Indonesia dan Malaysia seperti penduduk asli Malaysia yang dinamakan Bumiputera merupakan ras Melayu yang sama dengan sebagian besar ras di Indonesia terutama di Pulau Sumatera dan Jawa bahasa yang digunakan pun hampir sama yang merupakan rumpun bahasa Melayu

Akan tetapi selain beberapa persamaan tersebut, juga terdapat beberapa perbedaan terutama terkait dengan pembangunan, baik pembangunan fisik maupun non fisik. Seperti sudah kita ketahui bahwa pembangunan di Malaysia lebih pesat ketimbang pembangunan di Indonesia. Pesatnya pembanguan di Malaysia tersebut didukung oleh kondisi politik dan perekonomian yang relative stabil dan progresif. Pesatnya pembangunan baik fisik maupun nonfisik di Malaysia membawa konsekuensi pada meningkatnya taraf kesejahteraan kehidupan masyarkat di Malaysia. Tingkat perekonomian dan kesejahteraan yang lebih baik dibanding Indonesia sering membuat banyak orang Indonesia merantau ke Malaysia untuk mencari pekerjaan. Mereka umumnya hanya bermodal nekat tanpa dibekali skill yang memadai sehingga mereka hanya bekerja pada sektor-sektor yang rendah dan nonformal. Fenomena tenaga kerja Indonesia (TKI) ini sering mengalami pasang surut bahkan terkadang bisa mempengaruhi hubungan kedua negara

1. Letak Geografisimage

Malaysia terletak di daerah ekuator, dan memiliki iklim hutan hujan tropis. Terletak di dekat khatulistiwa, iklim Malaysia dikategorikan sebagai khatulistiwa , yang panas dan lembab sepanjang tahun. Curah hujan rata-rata adalah 250 cm (98 in) per tahun dan suhu rata-rata adalah 27 ° C ( 80.6 ° F ). Iklim di Semenanjung dan Timur berbeda, karena iklim di semenanjung itu secara langsung dipengaruhi oleh angin dari daratan, yang bertentangan dengan cuaca yang lebih maritime di Timur. Malaysia terkena efek El NiƱo, yang mengurangi curah hujan di musim kemarau. Perubahan iklim cenderung memiliki pengaruh yang signifikan terhadap Malaysia, peningkatan permukaan air laut dan curah hujan, meningkatkan risiko banjir dan menyebabkan kekeringan besar. Malaysia menghadapi dua musim angin musim, Southwest Monsoon dari akhir Mei sampai September, dan Monsoon Timur Laut dari November sampai Maret. The Northeast Monsoon membawa lebih banyak curah hujan dibandingkan dengan Southwest Monsoon, yang berasal di Cina dan Pasifik utara. Monsun barat daya berasal dari Australia. Maret dan Oktober bentuk transisi antara kedua musim hujan.
Iklim lokal dipengaruhi oleh adanya pegunungan di seluruh Malaysia, dan iklim dapat dibagi ke dalam dataran tinggi, dataran rendah, dan wilayah pesisir. Pantai memiliki iklim yang cerah , dengan suhu berkisar antara 23°C dan 32°C dan curah hujan berkisar antara 10 cm sampai 30 cm per bulan. Dataran rendah memiliki suhu yang sama, tetapi mengikuti pola curah hujan yang lebih khas dan menunjukkan tingkat kelembaban yang sangat tinggi. Dataran tinggi yang dingin dan basah, dan menampilkan variasi suhu yang lebih besar. Sejumlah besar awan hadir diatas dataran tinggi yang memiliki tingkat kelembaban yang tidak jatuh di bawah 75 % .

a.    Topografi Semenanjung Malaysia .

Malaysia terletak di dangkalan Sunda, dan tektonik aktif. Batuan tertua berumur 540 juta tahun yang lalu, dan sebagian besar sedimen. Bentuk yang paling umum dari batu adalah batu kapur, terbentuk selama Era Paleozoic. Limestone terbentuk di Malaysia Timur selama periode Tersier sejak terkikis, dan bentuk-bentuk erosi seperti cekungan batuan sedimen kaya akan minyak dan gas alam. Pegunungan di Malaysia dibentuk melalui orogenesis dimulai pada era Mesozoikum. Semenanjung Malaysia mengandung banyak pegunungan berjalan sejajar dari utara ke selatan di sepanjang semenanjung itu. Pegunungan utama adalah Titiwangsa, yang membagi semenanjung antara timur dan pantai barat. Gununug Korbu merupakan tertinggi kedua di Semenanjung. Gunung ini berhutan lebat dan terdiri dari granit. Puncak tertinggi di Semenanjung adalah Gunung Tahan, terletak di Tahan.
Luas total lahan Malaysia adalah 329.847 kilometer persegi. Semenanjung Malaysia mencakup 132.090 kilometer persegi atau 39,7 % dari luas daratan negara itu, sementara Malaysia Timur meliputi 198.847 kilometer persegi atau 60,3 %. Dari total luas lahan , 1.200 kilometer persegi atau 0,37 % terdiri dari air seperti danau, sungai, atau perairan internal lainnya. Malaysia memiliki garis pantai total 4.675 kilometer, dan Semenanjung Malaysia memiliki 2.068 kilometer, sedangkan Malaysia Timur memiliki 2.607 kilometer dari garis pantai.

b.    Topografi Malaysia Timur .

Malaysia Timur, di pulau Kalimantan, memiliki garis pantai 2.607 kilometer yang dibagi antara daerah pesisir, bukit dan lembah, dan pegunungan interior. Hanya ada dua kota besar, yaitu Kuching dan Kota Kinabalu. Sarawak selatan kebanyakan adalah dataran rendah pesisir, yang bergeser ke serangkaian dataran tinggi ke utara, berakhir di daerah pegunungan Sabah. Pegunungan di Timur cenderung mengikuti utara-selatan atau timur laut - barat daya jalan, dan rentang tertinggi membentuk perbatasan antara Malaysia dan Indonesia. Gunung-gunung mengandung banyak puncak batu kapur bergerigi. Bombalai Bukit di Sabah adalah satu-satunya gunung berapi aktif di Malaysia.

2.    Keadaan Ekonomi

Malaysia diberkati dengan sumber daya alam semisal sektor pertanian, kehutanan, dan pertambangan. Di sektor pertanian, Malaysia adalah salah satu pengekspor terbesar karet alam dan minyak sawit, yang bersama-sama dengan damar dan kayu gelondongan, kakao, lada, nenas, dan tembakau mendominasi pertumbuhan sektor itu. Minyak sawit juga merupakan pembangkit utama perdagangan internasional Malaysia. Tentang sumber daya hutan, diketahui bahwa usaha penggelondongan dimulai untuk membuat kontribusi berarti bagi ekonomi Malaysia pada abad ke-19. Kini, ditaksir 59% daratan Malaysia masih berupa hutan. Perluasan industri damar yang cepat, khususnya setelah era 1960-an, telah menghasilkan masalah erosi di hutan-hutan negara ini. Tetapi, dengan adanya komitmen pemerintah untuk melindungi lingkungan dan sistem ekologi, sumber daya hutan dikelola pada landasan yang berkelanjutan, dampak ikutannya adalah menurunnya laju penebangan pohon.
Sebagai tambahan, sejumlah wilayah yang substansial diperlakukan sebagai hutan produksi (silvikultur) dan upaya penghutanan kembali terhadap lahan hutan sudah dilakukan. Pemerintah Malaysia merencanakan pengayaan tanah seluas 312,30 kilometer persegi dengan rotan di bawah kondisi hutan alami dan di sela-sela tanaman karet alami sebagai komoditas panen perantara. Untuk terus memperkaya sumber-sumber hutan, spesies damar yang cepat-tumbuh seperti meranti tembaga, merawan dan sesenduk juga ditanam. Pada saat yang sama, penuaian pohon-pohon berharga tinggi seperti jati dan pohon lainnya untuk dijadikan pulp dan kertas juga dianjurkan. Karet, pernah menjadi arus utama ekonomi Malaysia, kini digantikan oleh minyak sawit sebagai komoditas ekspor utama pertanian Malaysia.
Timah dan minyak bumi adalah dua sumber daya mineral utama yang menjadi penyokong ekonomi utama Malaysia. Malaysia pernah menjadi penghasil timah terbesar di dunia hingga runtuhnya pasar timah di permulaan tahun 1980-an. Pada abad ke-19 dan ke-20, timah memainkan peran dominan di dalam ekonomi Malaysia. Pada 1972 minyak bumi dan gas alam mengambil alih timah sebagai komoditas utama sektor pemurnian mineral. Sementara itu, kontribusi timah semakin menurun. Penemuan minyak bumi dan gas alam di ladang minyak lepas pantai Sabah, Sarawak, dan Terengganu memiliki sumbangan penting bagi ekonomi Malaysia. Mineral lain menurut tingkat kepentingan dan keberartiannya adalah tembaga, bauksit, besi, dan batu bara bersama-sama dengan mineral industri seperti tanah liat, kaolin, silika, batu gamping, barit, fosfat, dan bebatuan dimensi seperti granit juga blok dan lempengan marmer. Sejumlah emas dengan kadar minimalis juga diproduksi.
Pada 2004, seorang menteri di Departemen Perdana Menteri, Mustapa Mohamed, menyatakan bahwa cadangan minyak bumi Malaysia berada pada kisaran 4.84 miliar barel, sedangkan cadangan gas alam bertambah menjadi 89 triliun kaki kubik (2,500 km³). Pada 1 Januari 2007, Petronas melaporkan bahwa cadangan minyak dan gas di Malaysia berkisar pada ekuivalensi 20.18 miliar barel.
Pemerintah menaksir bahwa pada laju produksi terkini, Malaysia akan mampu menghasilkan minyak sampai 18 tahun dan gas sampai 35 tahun ke muka. Pada 2004, Malaysia menduduki peringkat ke-24 menurut cadangan minyak dunia dan ke-13 menurut cadangan gas. 56% dari cadangan minyak ada di Semenanjung sedangkan 19% di Malaysia Timur. Tiap-tiap negara bagian memelihara hak untuk menguasai sumber-sumber daya alam di dalam wilayahnya. Tetapi, pemerintah persekutuan menguasai minyak dan gas. Negara bagian yang memiliki minyak dan gas diberi royalti.
GDP negara Malaysia mencapai $ 361,2 miliar dengan pertumbuhan rata-rata GDPnya adalah 6,3% per tahun. Penyumbang GDP Malaysia adalah 9,9% sektor pertanian, 45,3% sektor industry dan 44,8% sektor jasa. Sedangkan GDP perkapita adalah $ 14.500. Sektor pertanian penopang perekonomian Malaysia berupa karet, minyak sawit, kelapa, cokelat yang dihasilkan di daerah semenanjung Malaysia, Sarawak dan Sabah. Sedangkan sektor industry kebanyakan terfokus pada industry pengolahan karet dan minyak sawit, industry lampu, elektronik, industry pertambangan, industry kayu, industry pengolahan minyak bumi dan lain-lain.
Sektor ekspor impor juga berperan penting dalam neraca perdagangan Malaysia. Tercatat ekspor mencapai $ 176,6 miliar dengan komoditas peralatan elektronik, minyak dan gas bumi, kayu dan produk olahan kayu, minyak sawit, karet, tekstil dan bahan-bahan kimia. Negara tujuan ekspor adalah Amerika Serikat (15,6%), Singapura (114,6), Jepang (9,1%), China ((8,8%), Thailand (5%) dan Hongkong (4,6%). Untuk impor, Malaysia melakukan impor sebesar $ 139,1 miliar pada tahun 2007 dengan barang impor berupa produk elektronik, mesin, produk hasil olahan dari minyak bumi, plastic, kendaraan, besi dan baja serta bahan-bahan kimia. Malaysia mengimpor barang-barang tersebut dari berbagai negara diantaranya Jepang (13%), China (12,9%), Singapura (11,5%), Amerika Serikat (10,8%), Taiwan (5,7%), Thailand (5,3%), Korea Selatan (4,9%), Jerman (4,6%), Indonesia (4,2%)

3.    Keadaan Penduduk Malaysia

Penduduk Malaysia berjumlah sekitar 30 juta jiwa dan terdiri dari berbagai kelompok suku, dengan Suku Melayu sejumlah 50,4% menjadi ras terbesar dan bumiputra/suku asli di Sabah dan Sarawak sejumlah 11% keseluruhan penduduk. Menurut definisi konstitusi Malaysia, orang Melayu adalah Muslim, menggunakan Bahasa Melayu, yang menjalankan adat dan budaya Melayu. Oleh karena itu, secara teknis, seorang Muslim dari ras manapun yang menjalankan kebiasaan dan budaya Melayu dapat dipandang sebagai Melayu dan memiliki hak yang sama ketika berhadapan dengan hak-hak istimewa Melayu seperti yang dinyatakan di dalam konstitusi. Melebihi separuh bagian dari keseluruhan penduduk, bumiputra non-melayu menjadi kelompok dominan di negara bagian Sarawak (30%-nya adalah Iban), dan mendekati 60% penduduk Sabah (18%-nya adalah Kadazan-Dusun, dan 17%nya adalah Bajaus). Bumiputra non-Melayu itu terbagi atas puluhan kumpulan ras tetapi memiliki budaya umum yang sama. 23,7% penduduk adalah Tionghoa-Malaysia, sedangkan India-Malaysia sebanyak 7,1%. Sebagian besar komunitas India adalah Tamil (85%), tetapi berbagai kelompok lainnya juga ada, termasuk Malayalam, Punjab, dan Gujarat. Sebagian lagi penduduk Malaysia berdarah campuran Timur Tengah, Thailand, dan Indonesia. Keturunan Eropa dan Eurasia termasuk Britania yang menetap di Malaysia sejak zaman kolonial, dan komunitas Kristang yang kuat di Melaka. Sejumlah kecil orang Khmer dan Vietnam menetap di Malaysia sebagai pengungsi Perang Vietnam.
  image
Sebaran penduduk sangat tidak merata, dengan lebih dari 17 juta penduduk menetap di Malaysia Barat, sedangkan tidak lebih dari 7 juta menetap di Malaysia Timur. Karena tumbuhnya industri padat tenaga kerja, Malaysia memiliki 10% sampai 20% pekerja imigran dengan besarnya ketidakpastian jumlah pekerja ilegal, terutama asal Indonesia. Terdapat sejuta pekerja imigran yang legal dan mungkin orang asing ilegal lainnya. Negara bagian Sabah sendiri memiliki hampir 25% dari 2,7 juta penduduknya terdaftar sebagai pekerja imigran ilegal menurut sensus terakhir. Tetapi, gambaran 25% ini diduga kurang dari setengah gambaran yang diperkirakan oleh lembaga-lembaga swadaya masyarakat.
Menurut World Refugee Survey 2008, yang diterbitkan oleh Komisi Pengungsi dan Imigran Amerika Serikat, Malaysia menampung pengungsi dan pencari suaka mendekati angka 155.700. Dari jumlah ini, hampir 70.500 pengungsi dan pencari suaka berasal dari Filipina, 69.700 dari Myanmar, dan 21.800 dari Indonesia. Komisi Pengungsi dan Imigran Amerika Serikat menamai Malaysia sebagai salah satu dari sepuluh tempat terburuk bagi pengungsi karena adanya praktik diskriminasi negara kepada pengungsi. Petugas Malaysia dilaporkan memulangkan pendatang secara langsung kepada penyelundup manusia pada 2007, dan Malaysia menugaskan RELA, milisi sukarelawan, untuk menegakkan undang-undang imigrasi negara itu.

4.    Agama di Malaysia

image Malaysia adalah masyarakat multi-agama dan Islam adalah agama resminya. Menurut gambaran Sensus Penduduk dan Perumahan 2000, hampir 60,4 persen penduduk memeluk agama Islam; 19,2 persen Buddha; 9,1 persen Kristen; 6,3 persen Hindu; dan 2,6 persen Agama Tionghoa tradisional. Sisanya dianggap memeluk agama lain, misalnya Animisme, Agama rakyat, Sikh, dan keyakinan lain; sedangkan 1,1% dilaporkan tidak beragama atau tidak memberikan informasi.
Semua orang Melayu dipandang Muslim (100%) seperti yang didefinisi pada Pasal 160 Konstitusi Malaysia. Statistik tambahan dari Sensus 2000 yang menunjukkan bahwa Tionghoa-Malaysia sebagian besar memeluk agama Buddha (75,9%), dengan sejumlah signifikansi mengikuti ajaran Tao (10,6%) dan Kristen (9,6%). Sebagian besar orang India-Malaysia mengikuti Hindu (84,5%), dengan sejumlah kecil mengikuti Kristen (7,7%) dan Muslim (3,8%). Kristen adalah agama dominan bagi komunitas non-Melayu bumiputra (50,1%) dengan tambahan 36,3% diketahui sebagai Muslim dan 7,3% digolongkan secara resmi sebagai pengikut agama rakyat.
Konstitusi Malaysia secara teoretik menjamin kebebasan beragama. Tambahan lagi, semua non-Muslim yang menikahi Muslim harus meninggalkan agama mereka dan beralih kepada Islam. Sementara, kaum non-Muslim mengalami berbagai batasan di dalam kegiatan-kegiatan keagamaan mereka, seperti pembangunan sarana ibadah dan perayaan upacara keagamaan di beberapa negara bagian. Muslim dituntut mengikuti keputusan-keputusan Mahkamah Syariah ketika mereka berkenaan dengan agama mereka. Jurisdiksi Mahkamah Syariah dibatasi hanya bagi Muslim menyangkut Keyakinan dan Kewajiban sebagai Muslim, termasuk di antaranya pernikahan, warisan, kemurtadan, dan hubungan internal sesama umat.

5.    Sosial Budaya di Malaysia

image Kehidupan social dan budaya Malaysia merujuk kepada semua masyarakat majemuk yang terdapat di Malaysia dan berbagai suku di sana, seperti, Melayu, Tionghoa, India, Kadazan-Dusun, Dayak, Iban, Kayan, Kenyah, Murut, Lun Bawang, Kelabit, dan Bidayuh. Malaysia terdiri dari masyarakat multi-suku, multi-budaya, dan multi-bahasa. Penduduk pada Februari 2007 adalah 26,6 juta terdiri dari 62% Bumiputera (termasuk Melayu), 24% Tionghoa, 8% India, dengan sedikit minoritas dan suku asli (Departemen Statistik Malaysia). Berbagai kebudayaan yang dihasilkan dari kehidupan social di Malaysia yangat beragam.
Suku asli non-Melayu terbesar adalah Iban dari Sarawak, yang jumlahnya melebihi 600.000 jiwa. Beberapa Suku Iban masih menetap di perkampungan hutan tradisional di dalam rumah panjang di sepanjang Sungai Rajang dan Lupar dan daerah aliran mereka, kendati banyak dari Suku Iban pindah ke kota. Suku Bidayuh, berjumlah kira-kira 170.000 jiwa, berpusat di barat daya Sarawak. Suku asli terbesar di Sabah adalah Kadazan. Mereka umumnya petani yang menganut Kristen. 140.000 Orang Asli, atau aborigin, terdiri dari sejumlah komunitas suku yang berbeda-beda yang menetap di Malaysia Barat. Biasanya menjadi pemburu, peladang berpindah, dan petani, banyak dari mereka kemudian menetap dan sebagiannya berbaur ke dalam Malaysia modern.
Tionghoa di Malaysia mampu berbicara di dalam beberapa dialek bahasa Tionghoa, termasuk Mandarin, Hokkien, Kanton, Hakka, dan Teochew. Majoritas Tionghoa di Malaysia, terkhusus mereka dari kota-kota besar semisal Kuala Lumpur, Petaling Jaya, dan Penang mampu berbahasa Inggris pula. Terdapat pula sejumlah Tionghoa yang semakin bertambah generasi Tionghoa baru yang memandang bahasa Inggris sebagai bahasa ibu mereka. Tionghoa di Malaysia berdasarkan sejarah telah menjadi dominan di dalam komunitas perdagangan Malaysia.
Suku India-Malaysia utamanya Tamil Hindu dari India selatan yang bahasa aslinya adalah bahasa Tamil, juga ada komunitas India yang berbahasa Telugu, Malayalam, dan Hindi, menetap terutama di kota-kota besar di pesisir barat semenanjung. Banyak kalangan India menengah-atas di Malaysia juga berbahasa Inggris sebagai bahasa ibu. Sejumlah komunitas Tamil Muslim dengan 200.000 jiwa juga tumbuh sebagai kelompok sub-budaya yang mandiri. Juga terdapat komunitas Tamil Kristen di kota-kota besar. Juga ada komunitas Sikh di Malaysia melebihi 83.000 jiwa. Sebagian besar India-Malaysia mulanya bermigrasi dari India sebagai pedagang, guru, atau tenaga ahli lainnya. Sejumlah besar juga bagian dari kaum migran paksaan dari India oleh pihak Britania semasa zaman kolonial untuk bekerja di industri penanaman.
Orang Eurasia, Kamboja, Vietnam, Thai, Bugis, Jawa, dan suku-suku asli ikut memperkaya keanekaan penduduk Malaysia. Sejumlah kecil orang Eurasia, campuran Portugis dan Melayu, berbahasa kreol berbasis-bahasa Portugis, disebut bahasa Kristang. Juga terdapat orang Eurasia campuran Filipino dan Spanyol, terutama di Sabah. Diturunkan dari kaum imigran dari Filipina, beberapa di antaranya berbahasa Chavacano, satu-satunya bahasa kreol berbasis-bahasa Spanyol di Asia. Orang Kamboja dan Vietnam terutama pemeluk Buddha (Kamboja: sekte Theravada, Vietnamese: sekte Mahayana). Orang Thai-Malaysia adalah kelompok besar di negara-negara bagian Perlis, Kedah, Penang, Perak, Kelantan, dan Terengganu. Di samping berbahasa Thai, sebagian besar mereka menganut Buddha, merayakan Songkran (festival air) dan dapat berbahasa Hokkien tetapi sebagian dari mereka adalah Muslim dan berbahasa Melayu dialek Kelantan. Orang Bugis dan Jawa menjadi bagian penduduk di Johor. Sebagai tambahan, ada juga banyak orang asing dan ekspatriat yang menjadikan Malaysia sebagai rumah kedua mereka, juga berkontribusi menjadi penduduk Malaysia.
Tionghoa dan Islam sangat memengaruhi musik tradisional Malaysia. Musik itu terutama didasarkan pada gendang (drum), tetapi melibatkan alat tabuh lain (beberapa di antaranya bercangkang); rebab, alat berdawai sejenis biola; serunai, alat tiup sejenis oboe dengan dua buluh; suling, dan trompet. Negara ini memiliki tradisi kuat di dalam hal tari dan sendratari, beberapa berasal dari Thai, India, dan Portugis. Baru-baru ini, dikir barat mulai memasyarakat, dan pemerintah mulai mempromosikannya sebagai ikon budaya nasional.[99] Bentuk artistik lainnya juga dipengaruhi oleh tetangganya, Indonesia, termasuk wayang kulit (teater boneka berbayangan), pencak silat (seni beladiri), dan kerajinan seperti batik, anyam-tenun, termasuk pakaian upacara pua kumbu, dan perak dan seni ukir kuningan.

6.    Politik dan Pemerintahan

image
Malaysia merupakan negara berbentuk serikat dengan terdiri dari 13 negara bagian dan 3 negara persekutuan. Negara-negara bagian tersebut ada yang di bagian semenanjung dan ada yang di bagian timur. Dibagian semenananjung terdiri dari negara bagian Johor Darul Takzim, Kedah Darul Aman, Kelantan Darul Naim, Melaka Bandaraya Bersejarah, Negeri Sembilan Darul Khusus, Pahang Darul Makmur, Perak Darul Ridzuan, Perlis Indera Kayangan, Pulau Pinang Pulau Mutiara, Selangor Darul Ehsan, Terengganu Darul Iman. Sedangkan wilayah persekutuannya adalah Kuala Lumpur dan Putrajaya. Sedangkan di bagian timur terdiri dari 2 negara bagian dan 1 wilayah persekutuan. Untuk negara bagiannya terdiri dari Sabah Negeri Di Bawah Bayu, Sarawak Bumi Kenyalang, sedangkan Wilayah Persekutuan yaitu Labuan
Malaysia adalah sebuah monarki konstitusional. Kepala negara persekutuan Malaysia adalah Yang di-Pertuan Agong, biasa disebut Raja Malaysia. Yang di-Pertuan Agong dipilih dari dan oleh sembilan Sultan Negeri-Negeri Malaya, untuk menjabat selama lima tahun secara bergiliran; empat pemimpin negeri lainnya, yang bergelar Gubernur, tidak turut serta di dalam pemilihan. Sistem pemerintahan di Malaysia bermodelkan sistem parlementer Westminster, warisan Penguasa Kolonial Britania. Tetapi di dalam praktiknya, kekuasaan lebih terpusat di eksekutif daripada di legislatif, dan judikatif diperlemah oleh tekanan berkelanjutan dari pemerintah selama zaman Mahathir, kekuasaan judikatif itu dibagikan antara pemerintah persekutuan dan pemerintah negara bagian. Sejak kemerdekaan pada 1957, Malaysia diperintah oleh koalisi multipartai yang disebut Barisan Nasional (pernah disebut pula Aliansi).
Kekuasaan legislatur dibagi antara legislatur persekutuan dan legislatur negeri. Parlemen bikameral terdiri dari dewan rendah, Dewan Rakyat (mirip "Dewan Perwakilan Rakyat" di Indonesia) dan dewan tinggi, Senat atau Dewan Negara (mirip "Dewan Perwakilan Daerah" di Indonesia). 222 anggota Dewan Rakyat dipilih dari daerah pemilihan beranggota-tunggal yang diatur berdasarkan jumlah penduduk untuk masa jabatan terlama 5 tahun. 70 Senator bertugas untuk masa jabatan 3 tahun; 26 di antaranya dipilih oleh 13 majelis negara bagian (masing-masing mengirimkan dua utusan), dua mewakili wilayah persekutuan Kuala Lumpur, masing-masing satu mewakili wilayah persekutuan Labuan dan Putrajaya, dan 40 diangkat oleh raja atas nasihat perdana menteri. Di samping Parlemen di tingkatan persekutuan, masing-masing negara bagian memiliki dewan legislatif unikameral (Dewan Undangan Negeri) yang para anggotanya dipilih dari daerah-daerah pemilihan beranggota-tunggal. Pemilihan umum parlemen dilakukan paling sedikit lima tahun sekali, dengan pemilihan umum terakhir pada Maret 2008.[60] Pemilih terdaftar berusia 21 tahun ke atas dapat memberikan suaranya kepada calon anggota Dewan Rakyat dan calon anggota dewan legislatif negara bagian juga, di beberapa negara bagian. Voting tidak diwajibkan.Kekuasaan eksekutif dilaksanakan oleh kabinet yang dipimpin oleh perdana menteri; konstitusi Malaysia menetapkan bahwa perdana menteri haruslah anggota dewan rendah (Dewan Rakyat), yang direstui Yang di-Pertuan Agong dan mendapat dukungan majoritas di dalam parlemen. Kabinet dipilih dari para anggota Dewan Rakyat dan Dewan Negara dan bertanggung jawab kepada badan itu, sedangkan kabinet merupakan anggota parlemen yang dipilih dari Dewan Rakyat atau Dewan Negara. Pemerintah negara bagian dipimpin oleh Menteri Besar di negeri-negeri Malaya atau Ketua Menteri di negara-negara yang tidak memelihara monarki lokal, yakni seorang anggota majelis negara bagian dari partai majoritas di dalam Dewan Undangan Negeri. Di tiap-tiap negara bagian yang memelihara monarki local dan Menteri Besar haruslah seorang Suku Melayu Muslim

NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner