3.12.16

Sistem Tatasurya

 

Astronomi adalah ilmu yang mempelajari keadaan Tata Surya, dan mungkin merupakan ilmu yang tertua di Bumi. Kaitannya terhadap bumi hanya terbatas kepada aspek bahwa bumi merupakan bagian dari Tata Surya. Dari segi ilmu Astronomi, bumi kita ini hanya merupakan suatu titik yang tidak penting dalam Tata surya dibandingkan dengan benda-benda lainnya. Hasil pengamatan manusia mengenai Tata Surya ini yang terpenting adalah bahwasanya gerak-gerik dari benda yang didalam Tata Surya itu mempunyai suatu keteraturan sehingga daripadanya dapat digunakan untuk merekam waktu yang telah berlalu. Sudah sejak lama orang percaya bahwa ia berada dalam suatu benda yang merupakan inti daripada segala sesuatu yang diciptakan TUHAN. Namun sejak 3 ½ abad yang lalu kita baru menyadari bahwa Bumi ini ternyata hanya merupakan sebagian kecil saja dari KOSMOS, dan jauh sekali dari anggapan sebagai pusat dari segalanya. Sebenarnya bahwa sejak 300 tahun terakhir ini kita memang telah banyak mendapatkan fakta-fakta tentang bagaimana pola Tata Surya kita ini. Beberapa dari padanya adalah yang berhubungan dengan ukuran-ukurannya, sedangkan keteraturan yang dapat diamati.

Definisi dan Pengertian Bintang dan Planet Planet


1. Bintang adalah bintik-bintik cahaya yang nampak di angkasa. Kebanyakan daripadanya selalu berada pada kedudukannya yang sama satu terhadap lainnya. Namun beberapa diantaranya ada yang berpindah-pindah setiap malamnya.
clip_image002
Gambar Susunan Planet-Planet yang mengelilingi Matahari
2. Planit-Planit. Kata ini berasal dari istilah dalam bahasa Yunani “planetes”, yang berarti berkelana. Bumi kita tergolong kedalam salah satu dari 9 planit yang mengitari MATAHARI.
Adapun ke-9 planit-planit tersebut, dengan urutan dari dalam (terdekat MATAHARI), adalah (gambar 2.2): (1). Mercury, (2) Venus, (3) Bumi dan (4) Mars. Keempatnya hampir mempunyai ukuran yang sama, dan sifatnya sangat padat sepertinya terdiri dari “batuan”. Unsur-unsur pembentuknya terdiri terutama dari besi, nikel dan silikat (persenyawaan anatara silika dan oksigen). Karena letaknya yang dekat dengan MATAHARI, mereka juga disebut “inner planets”. Mereka ini disebut sebagai terrestrial planets karena kesamaannya dengan Bumi. Dari keempat planet tersebut, yang terbesar adalah Bumi kita. Saat pembentukannya menjadi sebesar ukuran sekarang ini, yang terjadi sekitar 4,6 bilyun tahun yang lalu, benda ini merupakan suatu bola debu yang tidak mempunyai kehidupan, tanpa permukaan air dan atmosfir serta sama sekali jauh dari keadaan sekarang. Lima berikutnya adalah: (5) Yupiter, (6) Saturnua, (7) Uranus, (8) Neptune dan (9) Pluto. Empat pertama dari planit-planit ini adalah planit yang berukuran raksasa dan menunjukkan Berat Jenis yang kecil. Hanya sedikit sekali apa yang kita ketahui perihal planit Pluto yang baru saja diketemukan pada tahun 1930, tepatnya bulan Maret tanggal
12. Tetapi yang jelas adalah bahwa planit tersebut kelihatannya menyerupai planit-planit “terestris” lainnya. Setelah kita mempunyai jarak yang hampir merata dari MATAHARI kearah luar, kemudian secara tiba-tiba jarak ini berubah secara drastis, yaitu yang terdapat antara Mars dan Yupiter. Didalam ruang tersebut berkelompok ribuan “benda-benda” yang disebut sebagai asteroids atau “minor planets” yang mempunyai diameter 1 mil hingga 480 mil. Sampai sekarang dapat dikenal ada sekitar 1500 buah planit.

Beberapa istilah penting yang berhubungan dengan unsur-unsur Alam Semesta:


1. Asteroid. Sisa-sisa dari planit yang telah meledak dan hancur, atau mungkin juga bahan-bahan yang yang tidak pernah berkembang menjadi planit yang lengkap.
2. Galaxy. Kumpulan-kumpulan bintang yang menyebar secara tidak merata dialam semesta. Kelompok bintang-bintang yang kebanyakan mempunyai bentuk seperti piring itu dinamakan “galaxy”. Tiap galaxy dipisahkan satu dengan lainnya oleh ruang yang tidak atau kalau ada sedikit sekali terdapat bintang.
3. Milky Way Galaxy. Apabila kita melihat kearah angkasa pada malam hari, maka akan nampak bintang-bintang yang berkelompok, dan ini adalah yang dinamakan “Milky-Way”, yang merupakan keluarga dari bintang-bintang yang terdiri dari kira-kira 100 bilyun bintang; dan ini pula adalah galaxy dimana kita berada (MATAHARI beserta planit-planitnya).
4. Nebulae. Benda-benda bercahaya lemah yang menyebar di langit. Bercahaya agak suram dimana teleskop juga tidak dapat melihatnya dengan teliti atau tajam. Benda-benda seperti ini dinamakan “Nebulae”. Ini adalah salah satu contoh dari “galaxy” lain diluar galaxy kita. Jadi MATAHARI kita sendiri adalah merupakan salah satu “bintang” didalam “Milky-Way”. Dan galaxy kita ini juga merupakan salah satu dari galaxy-galaxy yang berbentuk piring (spiral) tadi. Kedudukan dari MATAHARI didalam “galaxy”kira-kira berjarak 3/5-nya apabila dihitung dari pusat ke tepi dari galaxy. Didalam galaxy kita, beberapa dari bintang berkelompok dan membentuk “constelation”. Seluruhnya ada 90 constelation, dan mereka ini diberi nama mythos binatang atau obyek-obyek lainnya yang bentuknya serupa. Sebagai contoh: Sagittarius yang terletak kira-kira pada bagian pusat dari “Milky Way Galaxy”. Semua bintang didalam galaxy kita berputar mengitari suatu pusat “galactic”. Dan TATA-SURYA kita sendiri bergerak dengan kecepatan ± 200x106 tahun untuk melengkapi satu putaran.

Pemikiran Tentang Asal Mula Jadi Tata Surya

Dalam perkembangan yang mutakhir para peneliti di bidang astronomi mulai membatasi diri dengan hanya memikirkan masalah-masalah yang berkaitan dengan asal mula dari planit-planit saja. Sedangkan teka-teki yang berhubungan dengan terjadinya Matahari nampaknya untuk sementara masih tertinggal dan diabaikan seperti keadaannya semula. Kurang lebih pada sekitar pertengahan abad ini, masalah yang berkaitan dengan momentum telah dicoba didekati melalui penggunaan sifat- sifat arus listrik dan medan kemagnitan.
Pendekatan ini menimbulkan suatu perubahan terhadap hukum yang berkaitan dengan sifat-sifat dari gas panas adalah pada awalnya gas gas ditafsirkan akan bereaksi langsung terhadap tarikan gaya berat, perputaran dan tekanan. Tetapi didalam suatu medan magnit yang dikekalkan oleh arus listrik (magneto hydrodinamic field), gas yang terionkan akan mempunyai kekuatan untuk menangkis gaya-gaya tersebut. Disusul oleh Fred Hoyle pada tahun 1960 mengemukakan: bahwa magneto hydrodinamic telah mempengaruhi sifat daripada bahan asal didalam awan debu yang berupa gas yang terionkan yang berputar dengan cepat. Melalui gas-gas ini akan didapat garis-garis gaya “magneto hydrodinamic”yang diumpamakan serupa dengan benang-benang elastis yang mengikat gas-gas tersebut. Gas-gas yang terdapat dibagian luar dari awan akan berputar lebih lambat dibandingkan dengan yang berada di bagian dalam sehingga akibatnya benang-benang itu akan mempunyai kecenderungan untuk melilit dan merentang. Keadaan seperti ini akan menyebabkan peningkatan terhadap momentum pada bagian luar, yang kemudian akan membentuk planit-planit dan akan mengurangi bagian tengahnya yang kemudian pula akan membentuk Matahari.

Umur Batuan Di Bumi Serta Pengaruhnya Terhadap Teori Kejadian Matahari

Pada pertengahan abad ke 20 mulai diterapkannya metoda-metoda radioaktip untuk mengetahui umur nisbi dari berbagai batuan di Bumi. Pada tahun 1905, Ernest Rutherford untuk pertama kalinya menyarankan agar sifat radioaktip dari batuan digunakan untuk menentukan umur nisbi dari Bumi. Tidak lama setelah itu, B.B. Boltwood menggunakan penguraian unsur radioaktip yang terdapat dalam mineral Uranium untuk mendapatkan umur nisbi dari beberapa mineral. Maka dengan ini lahirlah Era baru untuk “geochronology”, yaitu ilmu untuk mendapatkan umur secara radiometrik terhadap bentuk-bentuk geologi. Ulasan yang lebih terperinci mengenai cara penentuan umur ini dibahas pada sejarah geologi, mengenai jenjang-jenjang waktu geologi. Dengan menggunakan cara tersebut maka dapat diketahui bahwa batuan tertua di Bumi ini berumur 3 bilyun (milyar) tahun. Dengan demikian maka juga diperkirakan umur Bumi ini berkisar antara 4,5 hingga 5 milyar tahun. Terlepas dari hasil perhitungan ini, nampaknya para peneliti astronomi juga tengah mempertimbangkan suatu teori baru yang beranggapan bahwasanya ruang angkasa sekarang ini sedang mengembangkan diri dari ukurannya semula.















NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner