k9fNfc9la6TpAxgmQLSGLRtfzYBM7Q8ABHwNMyzK

Mengenal Geografi Negera Venezuela

KONDISI FISIK NEGARA VENEZUELA

1. Letak Geografis

Republik Bolivar Venezuela adalah sebuah negara di ujung utara Amerika Selatan. Negara ini berbatasan dengan Laut Karibia dan Samudra Atlantik di sebelah utara, Guyana di timur, Brasil di selatan, dan Kolombia di barat. Di lepas pantai Venezuela juga terdapat negara-negara Karibia, yaitu Aruba, Antillen Belanda dan Trinidad dan Tobago (Fadhilah dan Qoirunisa, 2015). 

- Letak Geografi : Sebelah utara Amerika Selatan Venezuela dibagi menjadi dua puluh tiga negara bagian (estados), daerah ibukota (distrito capital) Caracas, Dependensi Persekutuan (Dependencias Federales, wilayah khusus), dan Guayana Esequiba (didapat dalam sengketa perbatasan dengan Guyana). Venezuela dibagi lagi dalam 335 kota (municipios); yang memiliki lebih seribu paroki (parroquias). Negara-negara bagian tersebut digabungkan dalam sembilan wilayah administratif (regiones administrativas), yang diputuskan presiden (Fadhilah dan Qoirunisa, 2015)..

- Perbatasan: Berbatasan langsung dengan 3 negara dan Laut Karibia. Utara : Laut Karibia dan Samudra Atlantik Utara 

Timur : Guyana 

Selatan : Brasil 

Barat : Colombia 

- Luas Wilayah: 912.050 km2, dengan garis pantai sepanjang 2.800 km

Topografi Venezuela dapat dibagi menjadi tiga divisi elevasi luas: dataran rendah, yang naik dari permukaan laut sampai sekitar 1.650 kaki (500 meter), pegunungan, yang mencapai ketinggian sekitar 16.400 kaki (5.000 meter), dan daerah pedalaman berhutan pedalaman, dengan puncak terpencar di atas 6.550 kaki (2.000 meter). Dalam perpecahan yang luas ini, tujuh wilayah fisiografi dapat dibedakan: pulau-pulau dan dataran pesisir, termasuk delta Orinoco; dataran rendah Danau Maracaibo; pegunungan Mérida dan Perijá di Pegunungan Andes; sistem pegunungan pesisir (dengan rentang Pesisir dan Interiornya); lembah barat laut dan pegunungan, juga disebut Dataran Tinggi Segovia; Llanos; dan Dataran Tinggi Guyana 

2. Iklim

Venezuela terletak dengan baik di daerah tropis, dan suhu negara relatif seragam dengan sedikit variasi musiman. Ketinggian, bagaimanapun, menghasilkan perbedaan suhu, presipitasi, dan vegetasi lokal yang signifikan. Tahun iklim Venezuela dibagi menjadi dua musim: musim hujan, yang berlangsung dari bulan Mei sampai Oktober dan bahkan berlanjut secara sporadis sampai bulan November; dan musim kemarau, yang dimulai pada bulan Desember dan berlanjut sampai akhir Maret. Variasi variasi dalam presipitasi ditandai. Hanya wilayah pesisir timur laut yang menerima curah hujan yang cukup besar di musim panas. Pantai barat laut lebih gersang, dengan beberapa tempat menerima kurang dari 20 inci (500 mm) presipitasi setiap tahunnya. La Guaira, misalnya, rata-rata menerima hanya 11 inci (280 mm). Daerah bayangan hujan di belakang daerah pesisir dan dataran tinggi juga cukup kering, sementara lereng angin yang sesuai umumnya sangat encer. Ke pedalaman Llanos dan bagian selatan negara ini umumnya mendapat curah hujan yang cukup untuk mendukung savana tropis, hutan hujan tropis yang rimbun (selva), dan lahan pertanian dan padang rumput. Siklus musiman banjir dan kekeringan umum terjadi di wilayah Llanos, dan kondisi tropis terkadang membawa hujan deras ke daerah lain, seperti pantai utara, yang mengalami banjir mematikan dan lumpur pada bulan Desember 1999 

Iklim di negara Venezuela termasuk tropis dengan suhu berkisar antara 190C hingga 280C.Di lepas pantai Venezuela, terdapat negara-negara Karibia, yaitu Aruba, Antillen Belanda, serta Trinidad dan Tobago. Venezuela memiliki dua musim yaitu musim hujan yang terjadi dari Mei sampai Oktober dan musim kemarau yang terjadi dari Desember sampai Maret. Kesuburan tanah di Venezuela tidak lepas dari kontribusi sungai-sungai an danau-danau yang mengalir di sekitarnya. Beberapa sungai dan danau yang ikut andil dalam menyuburkan tanah di Venezuela, antara lain : Sungai Orinoco, Sungai Caroni, dan Danau Maracaibo (Fadhilah dan Qoirunisa, 2015).

3. Fisiografi

Dalam menjelaskan wilayah Venezuela,  terdapat relief yang membentang dari Andes, Cordillera de la Costa dan Guyana Shield, dengan ketinggian rata-rata sistem Coriano formasi dan lembah dari negara-negara Yaracuy dan Lara, di mana para Barquisimeto kota dan Carora, juga mengakui topografi dataran rendah dari Danau Maracaibo Basin, Los Lianos di Delta Orinoco, dan dataran banjir di Venezuela

Peta Venezuela

Di sebelah barat adalah dataran tinggi Andes Venezuela, yang membagi antara Cordillera de Perija, yang memiliki ketinggian di puncak Tutari (3.750 m) yang terletak di pegunungan Motilones, dan di Cordillera de Merida , di mana terletak titik tertinggi di negara ini, Pico Bolívar (5.007 m) di Sierra Nevada dari Merida. Di utara, perbedaan pegunungan antara, Cordillera de la Costa, dibagi ke pantai tengah pegunungan yang tertinggi adalah puncak ketinggian Naiguatá (2.765 m) dan gunung-gunung di pedalaman, dengan titik tertinggi di puncak Turimiquire ( 2596 m) di sebelah timur itu (lihat brig Sierra). Dekat pantai Karibia terdapat dataran rendah Maracaibo di mana Danau Maracaibo merupakan perluasan Teluk Venezuela. 

Formasi adalah suatu hal yang penting untuk mengetahui perbedaan dataran rendah dan dataran ringgi yang dipisahkan oleh kontur 100 meter. High Plains tidak rentan terhadap banjir dan riak-riak yang disebabkan oleh erosi sungai, mencapai ketinggian tertinggi di dataran Andean Piedmont, yang memiliki kesuburan tanah tinggi. Dataran rendah yang terdiri dari dataran aluvial yang terkena banjir di musim hujan, konvergen perairan Sungai Orinoco dengan system tersebut  adalah tropis dengan vegetasi padang rumput savana. 

Formasi Guayana perisai dipisahkan oleh busur lebar Sungai Orinoco dan terus larut Amazon Parima Venezuela gunung yang menjulang tinggi dan Pacaraima, dengan sejumlah tepuy (nama lokal mengacu pada tabel dataran tinggi) terletak di sepanjang ke perbatasan dengan Brasil. Pada sudut timur laut menyoroti delta Orinoco dataran rendah. Pada gilirannya, antara bank dari Orinoco dan 6 ° LU , keampakan Guyana yang tercermin dalam dataran dengan ketinggian berkisar antara 200 dan 500 meter, mendominasi cuaca dan penghuni padang savana formasi. Wilayah selatan ini didominasi oleh tepuy paralel yang lebih besar, terutama Auyan Tepuy (2.450 m), di Sungai Churún, sebuah anak sungai Carrao, yang spektakuler kaskade dari 979 m, yang tertinggi di dunia. Formasi hutan mendominasi di sini.

Apabila dilihat dari sdut pandang topografi, Venezuela memiliki 4 daerah yakni sebagai berikut (Fadhilah dan Qoirunisa, 2015) :

- Dataran rendah Maracaibo di barat laut.

- Pegunungan utara membentang di busur timur-barat yang luas dari perbatasan Kolombia di sepanjang utara pantai Karibia.

- Dataran rendah di pusat kota Venezuela.

- Dataran tinggi Guyana di tenggara.

4. SDA (Sumber Daya Alam)

Sumber Daya Alam (SDA) utama di Venezuela yaitu minyak bumi, gas alam, biji besi, emas, bauksit, bahan mineral, air.  Sekitar 90% ekspornya merupakan minyak bumi dengan total produksi rata-rata 2,4 juta barel/hari (2011) atau ke-14 terbesar di dunia. Cadangan minyak bumi: 209,4 milyar (2012) atau ke-tiga terbesar di dunia. Cadangan gas : 5,5 trilyun Kubik meter (2012) atau ke-sembilan terbesar di dunia (Kedutaan Besar Republik Indonesia di Caracas, Republik Bolivaria Venezuela).

Pertanian: Sebelum tahun 1950an dan inisiasi ekspor minyak, pertanian, perikanan, dan kehutanan skala besar menjadi hal yang penting bagi ekonomi Venezuela, menghasilkan lebih dari separuh produk domestik bruto (PDB). Karena industri petrokimia berkembang pesat pada tahun 1970an dan 1980an, proporsi buruh di bidang pertanian turun dari seperlima menjadi sekitar sepersepuluh. Pertanian terus menurun, terhitung sekitar 5 persen dari PDB dan 10 persen lapangan kerja pada tahun 2004. Pertumbuhan produksi pertanian kotor turun 0,3 persen pada tahun 2003 namun diperkirakan tumbuh sebesar 3 persen pada tahun 2004 dan 0,5 persen pada tahun 2005. Negara ini mengimpor paling banyak dari makanannya, terutama dari Kolombia dan Amerika Serikat. Produk pertanian meliputi pisang, daging sapi, kopi, jagung, telur, ikan, susu, daging babi, nasi, sorgum, tebu, dan sayuran. Pertanian Venezuela saat ini ditandai dengan inefisiensi dan investasi rendah, dengan 70 persen lahan pertanian dimiliki oleh 3 persen pemilik pertanian (salah satu tingkat konsentrasi tanah tertinggi di Amerika Latin). Menurut Undang-Undang Reformasi Tanah dan Pertanian tahun 2001, tanah publik dan swasta yang dianggap tidak sah atau tidak produktif harus didistribusikan kembali. Pada bulan Desember 2004, pemerintah mengumumkan rencana untuk mempercepat penerapan undang-undang tersebut (Library of Congres, 2005). 

Kehutanan: Kayu dari hutan alam memberikan kontribusi ekonomi terbesar terhadap produksi hutan, yang merupakan lebih dari 90 persen sejak tahun 1993. Kawasan hutan alam di negara tersebut menyusut pada tingkat rata-rata tahunan sebesar 218.000 hektar, sebagian besar akibat pemotongan untuk menyediakan penggembalaan ternak. Sekitar 10 juta hektar hutan telah dialokasikan untuk produksi kayu. Ekstraksi kayu di Venezuela berada di bawah kendali pemerintah. Pada tahun 2001, 14 perusahaan pemegang konsesi aktif, melaksanakan rencana pengelolaan hutan di 1.206.000 hektar. Kayu bakar, terutama untuk keperluan rumah tangga dan pada tingkat yang lebih rendah untuk industri rumahan mewakili 50 persen dari total konsumsi kayu di Venezuela. Sedikit informasi tersedia mengenai produksi dan penggunaan hasil hutan lainnya. Total konsumsi kayu tahunan Venezuela sekitar 525.000 meter kubik, 90 persennya berasal dari sumber dalam negeri. Industri penggergajian mencakup 300 pabrik pada tahun 2001, sebagian besar berukuran kecil dan menengah (Library of Congres, 2005).

Perikanan: Industri perikanan telah berkembang pesat sejak tahun 1990an. Pada tahun 2000 armada penangkapan ikan terdiri dari sekitar 15.000 kapal, 94 persen di antaranya diarahkan ke perikanan rakyat skala kecil, 2 persen untuk perikanan tengah air, dan 4 persen untuk perikanan industri laut dalam. Armada tuna terdiri dari 31 purse seiners dengan kapasitas transportasi lebih dari 900 ton; 25 dioperasikan di samudera Pasifik Timur. Armada penangkapan ikan skala kecil terdiri dari sekitar 16.300 kapal, yang 64 persen dioperasikan di zona pesisir dan 36 persen di teluk sungai. Armada air laut terdiri dari sekitar 400 kapal pukat udang dan 260 kapal untuk menangkap ikan kakap dan kerapu kerang. Armada laut dalam memiliki 230 kapal. Pada tahun 1998 produksi sampingan mencapai 515.917 ton, dimana 89 persen merupakan spesies laut dan 9 persen, spesies sungai; ekspor mencapai sekitar 120.189 ton (Library of Congres, 2005).

Pertambangan dan Mineral: Venezuela adalah penghasil dan pengekspor mineral utama, terutama bauksit, batubara, emas, bijih besi, dan minyak, dan negara menguasai sebagian besar cadangan mineral negara tersebut. Pada tahun 2003 diperkirakan cadangan bauksit mencapai 5,2 juta ton. Produsen batubara terbesar ketiga di Amerika Latin, setelah Kolombia dan Brazil, Venezuela menghasilkan 5,8 juta ton pendek (1 ton pendek = 2.000 pound) pada tahun 2002, dibandingkan dengan 9,3 juta ton pendek pada tahun 2000, dan mengekspor sebagian besar ke negara lain. di wilayah tersebut, Amerika Serikat bagian timur, dan Eropa. Cadangan yang diketahui untuk batubara berjumlah 10,2 miliar ton, dimana sekitar 528 juta ton pendek merupakan batubara bituminous yang dapat dipulihkan. Ladang batu bara utama terletak di negara bagian barat Zulia, di perbatasan dengan Kolombia. Cadangan diketahui lainnya termasuk aspal alam (42 miliar ton). Cadangan emas yang bisa dieksploitasi, yang sebagian besar berada di tenggara, diperkirakan 10.000 ton. Pada tahun 2003 produksi mencapai 20 juta gram (atau 20 ton), termasuk 6 juta gram yang dikaitkan dengan kegiatan pertambangan tidak resmi, yang menandai peningkatan tajam dari tahun 1999, ketika hanya 5,9 juta gram diproduksi. Pada tahun 2003 cadangan bijih besi Venezuela diperkirakan mencapai 14,6 juta ton. Cadangan terbukti 4,1 miliar ton, dimana 1,7 miliar ton bermutu tinggi. Produksi telah meningkat dan mencapai rekor 19,2 juta ton pada tahun 2003, dua pertiganya diekspor. Cadangan bijih besi terkonsentrasi di tenggara (Library of Congres, 2005). 

Industri dan Manufaktur: Sektor manufaktur didominasi oleh industri kecil dan menengah yang berorientasi pada barang konsumsi dan pasar domestik. Industri meliputi minyak bumi, pertambangan bijih besi, bahan bangunan, pengolahan makanan, tekstil, baja, aluminium, dan perakitan kendaraan bermotor. Manufaktur produk domestik bruto (PDB) meningkat sebesar 2,1 persen pada tahun 2000, namun turun 8 persen pada tahun 2001. Sejak akhir 1990-an, industri konstruksi mengalami depresi, dan produksinya pada akhir tahun 2003 kurang dari setengah tingkat tahun 1993 Tingkat pertumbuhan produksi industri pada tahun 2004 diperkirakan -15,4 persen (Library of Congres, 2005).

Venezuela memiliki sejumlah besar sumber daya air. Mereka memiliki kepentingan khusus dari air sungai, dimana 74,5% berasal dari sisi Atlantik dan 20,7% untuk Laut Karibia, sisanya 4,5% mengalir ke sistem Sungai Amazon Guainia-Black Sungai dan orang lain, kecuali minimum yang mengalir ke baskom kawasan Danau Valencia saluran air. Karibia menerima air dari sungai-sungai yang pada gilirannya mengalir ke baskom Danau Maracaibo yang didominasi oleh mereka yang disediakan oleh Chama, Motatan, Escalante, Catatumbo, APAN, Lemon dan masukan dari beberapa daerah aliran sungai yang langsung ke laut, termasuk untuk sungai-sungai dan Neverí Aroa Tocuyo Manzanares (Library of Congres, 2005).

Sisi Samudera Atlantik menerima air dari mangkuk-mangkuk dari San Juan dan Cuyuni, selain kontribusi yang luar biasa dari Orinoco River, yang dalam 2.560 km panjang, secara langsung atau tidak langsung menerima air dari banyak sungai-sungai besar seperti Padamo, yang Ventuari, Sipapo, Cuchivero, Caura, Aro, Caroni, Meta, Arauca, Apure, dengan banyak anak sungai, dan banyak lainnya. Kehadiran Sungai Orinoco merupakan pusat dari Venezuela geografi, baik oleh panjangnya dan kualitas dan kuantitas airnya, disertai dengan berbagai sumber daya alam dalam baskom 643.481 km2 mencakup beberapa wilayah Venezuela. 

Navigasi di Lake Maracaibo melalui saluran alami dengan nama yang sama, berguna untuk mobilisasi sumber daya minyak. Meskipun kelayakan laut tidak optimal jumlah besar dari sungai-sungai di negara 5.400 km jalur air bernavigasi. Dari total 404 km ini disalurkan di Sungai Orinoco di peregangan Boca Grande-Ciudad Guayana, dan 665 km pada peregangan-Puerto Gumilla Ciudad Guayana. Dalam San Juan Sungai disalurkan Caripito dan 70 km antara Teluk Paria. Di antara saluran air highlights tidak disalurkan banyak jalannya Apure Orinoco dan sungai-sungai, Arauca, Meta, Barima, Portugis, Capanaparo Ventuari-Manapiare Catatumbo dan Zulia (Fadhilah dan Qoirunisa, 2015).

5. Flora dan Fauna

Venezuela adalah rumah dari berbagai jenis tanaman dan hewan yang sangat beragam dan menawarkan salah satu daerah yang paling banyak keanekaragaman hayati di dunia. 

Evolucion hewan dan tumbuhan di Venezuela adalah hasil dari dua faktor utama. Keragaman pemandangan, yang memungkinkan banyak spesies unik berkembang, serta sejarah geografis benua ini.

Begitu Amerika Selatan berusia 70 juta tahun terisolasi secara geografis, namun kemudian sekitar 3,5 juta tahun yang lalu, mengangkat sebuah jembatan darat (Panama sekarang) dari laut, dan menjalin hubungan dengan Amerika Tengah. Spesies baru berasal dari Asia di Amerika Utara dan Tengah sampai ke benua tersebut, dan bercampur dengan fauna dan flora lokal. Meski spesies baru ini memperkaya keragaman di Amerika Selatan, ini juga menemukan persaingan baru dan spesies lainnya punah selama ini.

Saat ini ada lebih dari 280 spesies mamalia yang berbeda di Venezuela, termasuk jaguar, puma, kapibara (chigueire), sapi laut (manatee), monyet howler, sloth dan dua spesies lumba-lumba air tawar. Untuk melihat kemalasan itu dibutuhkan mata yang terlatih karena mereka disamarkan oleh imobilitas mereka yang hampir sempurna. Venezuela juga merupakan rumah bagi berang-berang raksasa atau serigala air, yang paling berang-berang di dunia. Sapi laut (manatee) terancam punah dan mamalia asli Venezuela. Anda bisa menemukannya di Taman Nasional Turúepano di sebelah timur negara (State of Sucre), yang hanya didirikan untuk melindungi manatee.

Di hutan hujan lebat di hutan pegunungan dan hutan awan merupakan kondisi kehidupan yang sangat baik bagi hewan-hewan di Venezuela. Oleh karena itu banyak binatang hidup di kanopi hutan dan sangat sulit untuk diobservasi. Ada banyak monyet, seperti monyet Howler, tupai dan kera capuchin. Di antara mamalia, banyak spesies kelelawar diharapkan, kebanyakan hidup sebagai penyerbuk. Namun, di Amerika Selatan juga termasuk satu-satunya yang masih hidup yang disebut "vampir sejati" bagi mereka (Anonim,2017).

Flora: Sebagian besar vegetasi Venezuela bersifat tropis dan hijau atau semideciduous. Hutan mencakup sekitar dua per lima daratan, dan rumput savana mencakup sekitar setengahnya. Variasi elevasi dan curah hujan membuat perbedaan vegetasi. Spesies tropis sejati umumnya tidak berkembang di atas 1.500 kaki (460 meter), meskipun selva bercampur dengan padang rumput sabana yang tinggi di zona peralihan di pedalaman; Rawa bakau ditemukan di delta Orinoco. Selva tersebut memberi jalan ke vegetasi semitropis yang mencapai hingga sekitar 5.000 kaki (1.500 meter) dan secara khas mencakup pohon pakis dan epifit seperti anggrek. Lebih tinggi di lereng Andes, hutan pakis memberi jalan menuju vegetasi gunung, yang berpuncak di atas 9.800 kaki (3.000 meter) di vegetasi páramo, yang memiliki beberapa pohon tapi beragam semak alpin kecil dan lumut. Cekungan Maracaibo selatan ditutupi oleh hutan hujan tropis yang lebat, namun yang lebih dekat ke Karibia, lembah ini ditandai oleh hutan semak dan rumput xerophytic; jenis kehidupan tanaman yang sebelumnya menutupi seluruh wilayah barat laut, namun sejak pertengahan abad ke-20 sebagian besar lahan tersebut telah dibersihkan, digunduli, dan terlalu panas. Kecuali di daerah pedalaman pedalaman, spesies asli dan spesies yang dikenalkan hidup berdampingan di lereng berhutan dan di sekitar dataran rendah dataran rendah dan lembah yang tenang (Library of Congres, 2005).

Fauna: Pameran satwa liar Venezuela cukup beragam. Tujuh spesies keluarga kucing menghuni kawasan berhutan, termasuk jaguar, ocelots, jaguarundis, pumas, dan margay. Beberapa jenis monyet juga tinggal di wilayah berhutan, di antaranya monyet laba-laba dan kura-kura, capuchin ekor panjang, dan douroucoulis nokturnal. Hewan hutan lainnya termasuk beruang, peccaries, rusa, oposum, anjing liar, agoutis, dan sigung. Di antara spesies yang lebih tidak biasa adalah tapir, yang berukuran besar, berkaki empat berkaki empat dengan moncong yang menonjol. Manasye herbivora adalah mamalia air yang bertahan di muara pesisir (Library of Congres, 2005).

Beragam reptil menghuni sungai-sungai yang lebih terpencil, laguna pesisir, dan rawa-rawa, termasuk burung caimans, buaya, kadal, dan beberapa spesies kura-kura. Banyak jenis ular juga ditemukan di pedalaman berhutan, termasuk spesies berbisa seperti ular karang, ular derik bergaris, dan semak belukar dan varietas non-homo seperti boa constrictors dan anacondas. Burung-burung baik migran maupun nonmigratori, banyak dan beragam. Rawa-rawa pesisir adalah tempat tropis untuk derek migrasi, bangau, bangau, dan bebek. Ada koloni ibis yang luas di delta bakau Orinoco, dan burung-burung bellbird lazim di hutan-hutan Orinoco. Burung pemangsa ditemukan di seluruh negeri.

Ikan pelagis dan terumbu karang berlimpah di lepas pantai Karibia dan di sepanjang delta Sungai Orinoco, dan saluran delta menumbuhkan moluska dan udang. Membudidayakan spesies air tawar di pedalaman sungai meliputi belut listrik dan piranha. Beragam ikan lele ditangkap untuk makanan (Library of Congres, 2005).

KONDISI SOSIAL, EKONOMI, POLITIK, DAN BUDAYA NEGARA VENEZUELA

1. Kondisi Ekonomi Negara Venezuela

Ekonomi Venezuela dari sebahagian besarnya berdasarkan pada sektor minyak bumi, yang menyumbang sekitar sepertiga dari negara KDNK, sekitar 80% dari jumlah keseluruhan eksport, dan banyak lagi dari separuh dari pendapatan kerajaan operasi. Venezuela adalah yang terbesar kelima OPEC oleh pengeluaran minyak. Venezuela merupakan negara penghasil minyak terbesar di wilayah Amerika Selatan dengan pertumbuhan ekonomi diatas 8% pertahun. Dilihat dari segi impor Venezuela merupakan salah satu negara pengimpor utama di Amerika Selatan terutama produk kebutuhan pokok bagi kehidupan masyarakatnya.

Bendera Venezuela

Perekonomian Venezuela pada tahun 2010 mengalami penurunan sebesar 2,6%. Dalam 2 tahun berturut-turut perekonomian Venezuela terus mengalami penurunan, pada tahun 2009 GDP Venezuela mengalami penurunan sebesar 3,3%. Dalam Rasio hutang dengan GDP mengalami perbaikan, pada tahun 2010 hanya mencapai 18,6%. Cadangan devisa tahun 2010 mencapai US$30,3 milyar sedangkan  tahun 2009 sebesar US$35,83 milyar berarti mengalami penurunan sebesar U$D 5,53 milyar. Pada tahun 2010 pendapatan negara dari sektor migas mencapai U$D. 14,1 milyar dan dari sektor non-migas U$D.23,8 milyar. Ekspor minyak pada tahun 2010 rata-rata sebesar 2,32 juta bpd,  angka ini menunjukan penurunan 6,3% dibandingkan tahun 2009 (Fadhilah dan Qoirunisa, 2015).

Cadangan devisa tahun 2010 mencapai US$30,3 milyar sedangkan  tahun 2009 sebesar US$35,83 milyar berarti mengalami penurunan sebesar USD 5,53 milyar.

Tingkat pengangguran tahun 2010 mencapai 6,5% mengalami penurunan jika dibandingkan tahun 2009 yang mencapai sebesar 6,6%. Sementara upah buruh minimun Bs. 1223.9 (USD 284) perbulan.

Volume perdagangan Venezuela didominasi oleh ekspor minyak dan impor barang barang konsumsi. Ketergantungan pada ekspor minyak sangat besar. Hal ini menguntungkan Venezuela mengingat tingginya harga migas dunia. Adapun  nilai ekspor/impor Venezuela, sebagai berikut (Witanto, 2014) :

- Nilai impor non migas tahun 2010 mencapai sebesar USD 30,746 milyar, mengalami penurunan  sebesar USD 6,161 milyar (16%) dibandingkan dengan nilai impor tahun 2009 yang mencapai sebesar USD 36,907 milyar.

- Nilai ekspor non migas tahun 2010  sebesar USD 2,382 milyar, sedangkan pada tahun 2009 mencapai sebesar USD 2,487 milyar, berarti mengalami kenaikan sebesar 4,4%;

- Produk Ekspor Utama Non-Migas Venezuela adalah : industri makanan, minuman, tembakau, produk pertambangan, produk kimia, plastik dan manufaktur, cammon metal, peralatan listrik dan peralatan transportasi.

- Produk Impor Utama Venezuela adalah :  makanan, daging, susu, ayam potong, minuman, tembakau, kertas, plastik dan manufaktur, metal, peralatan listrik, peralatan transportasi dan suku cadang.

- Mitra dagang utama Venezuela adalah : Amerika Serikat, Belanda, Mexico, Antillas Belanda, Spanyol, Ecuador, Jepang, Pulau Aruba, canada, Italia, China dan Peru.

- Negara-negara Eksportir ke Venezuela adalah: Amerika Serikat, Brasil, Colombia, México, China, Jepang, Jerman, Italia, Panama, Korea Selatan, Argentina dan Spanyol.

Berdasarkan data Bank Sentral Venezuela (BCV), pertumbuhan GDP Venezuela sebelum Chavez (1986-1999) hanya sebesar 1,4%. Pada periode 1999-2003, perusahaan minyak negara PDVSA masih dikelola oleh pihak oposisi. Penguasaan PDVSA ini digunakan oleh pihak oposisi  yang berupaya menggulingkan pemerintah melalui mogok kerja di PDVSA pada tahun 2002-2003. Hal ini berdampak sangat serius terhadap penerimaan negara, sehingga menyebabkan resesi. 

Pemerintah kemudian mengambil alih PDVSA dan menghentikan mogok kerja yang berakibat fatal terhadap perekonomian tersebut, sehingga GDP dapat tumbuh rata-rata 3,2 % per tahunnya (periode 2004-2012). 

Secara umum, tingkat pengangguran juga turun dari sekitar 14,5% sebelum Chavez berkuasa (1999) menjadi sekitar 7,8% pada tahun 2011. Tingkat kemiskinan akut juga turun sekitar 70%. Koefisien Gini yang mengukur ketidakadilan pendapatan merupakan yang terendah di kawasan bersama Uruguay, yakni 0,397% (turun dari 0,5%). Brazil merupakan yang tertinggi di kawasan. Pengeluaran untuk sektor sosial meningkat dua kali lipat dari 11,3% GDP (1998) menjadi 22,8% GDP (20011). Jumlah penerima pensiun meningkat dari 500,000 (1999) menjadi lebih dari 2 juta orang (2011).

Pada tanggal 8 Pebruari 2013, pemerintah secara resmi mengumumkan devaluasi Bolivares Fuerte (BsF) dari 4,3 menjadi 6,3 BsF untuk 1 USD (kelima kalinya dalam 12 tahun terakhir). Pihak oposisi menuduhnya sebagai langkah putus asa pemerintah yang kekurangan mata uang dólar AS. Oposisi memprediksi devaluasi akan meningkatkan biaya impor, menyebabkan harga-harga melambung dan mendorong inflasi. Peningkatan harga barang akan diikuti lagi oleh devaluasi, begitu seterusnya sehingga kepercayaan terhadap BsF berkurang dan rakyat memilih untuk menyimpan mata uang dólar AS dan akhirnya mengarah kepada krisis neraca pembayaran. 

Namun demikian, meskipun memiliki dampak inflasi, devaluasi diharapkan dapat memicu produksi dalam negeri dan produknya bersaing dengan produk impor. Juga dengan devaluasi, harga dólar semakin mahal dan mengurangi “capital flight”, sehingga pemerintah dapat menahan dólar di dalam negeri.

Selain devaluasi, pada tanggal 19 Maret 2013, transaksi pembelian devisa melalui perdagangan surat berharga (SITME) yang dikelola Bank Sentral Venezuela (BCV) digantikan oleh Sistema Complementario de Administracion de Divisas (SICAD). Melalui sistem ini, perusahaan yang terdaftar di pemerintah dan memiliki ijin impor untuk produk-produk penting seperti makanan, alat kesehatan dan konstruksi dapat membeli dólar AS melalui lelang. 

Sistem ini melengkapi Comision de Administracion de Divisas (CADIVI) yang bertugas mengatur lalu lintas devisa sejak diterapkannya kontrol devisa pada tahun 2003. 

Ekspor minyak mentah dan produk turunan minyak Venezuela ke AS pada Januari 2012 menurut Departemen Energi AS turun sebesar 27,1% dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2011. Dari total ekspor minyak Venezuela ke AS, sebesar 91% adalah minyak mentah dan 9% adalah produk turunannya. Penurunan terbesar terjadi pada minyak mentah, yaitu sebesar 683 ribu bph atau mengalami pengurangan sebesar 268 ribu bph jika dibandingkan periode yang sama tahun 2011. Menurut Kementerian Energi dan Perminyakan Venezuela, penurunan tersebut disebabkan adanya prioritas pengiriman ke China dan India. Ekspor minyak ke China saat ini telah mencapai 460 ribu bph dengan target 1 juta bph pada tahun 2015.

Berdasarkan laporan OPEC, produksi minyak Venezuela pada April 2012 mengalami kenaikan sebesar 2,8% dibandingkan bulan yang sama tahun 2011. Pada April 2012, produksi minyak Venezuela rata-rata 2,37 juta barel per hari sedangkan pada April 2011 hanya sebesar 2,31 juta barel per hari. Dengan demikian, Venezuela menduduki peringkat ke 6 diantara negara-negara OPEC dalam volume produksi minyak. Kenaikan produksi minyak Venezuela ini berkaitan dengan komitmen pemerintah untuk mengejar kuota OPEC yaitu sebesar 3,1 juta bph. 

Laporan OPEC juga menyebutkan bahwa Venezuela berada di peringkat keempat sebagai negara pengekspor minyak ke China. Menurut Menteri Perminyakan, Rafael Ramirez, dari total ekspor ke China, sebanyak 230.000 bph dikhususkan untuk pembayaran hutang. Sejak tahun 2008 hingga akhir tahun 2011, Venezuela mendapat pinjaman dari China sebesar USD 38 milyar. Dari pendapatan sebesar US$ 27,8 milyar dari hasil ekspor minyak ke China, sebesar USD 10,4 milyar akan digunakan untuk pembayaran hutang.

Menurut Komisi Administrasi Devisa (CADIVI), alokasi devisa untuk impor bahan pangan mencapai 23,1% dari total alokasi devisa untuk impor yang mencapai USD 5,2 milyar. Hal ini menjadikan sektor pangan sebagai penerima alokasi devisa terbesar. Jumlah alokasi devisa untuk impor bahan pangan meningkat sebesar 16,6 % dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2011. Produk pangan yang diimpor antara lain jagung, minyak kedelai, minyak sayur, susu bubuk, susu formula, produk susu bayi, malt dan telur. 

CADIVI juga mengungkapkan turunnya alokasi devisa untuk sektor kesehatan terkait dengan rencana Kementerian Perdagangan menetapkan prioritas impor obat-obat tertentu yang persediaannya terbatas. Penurunan alokasi tersebut mengakibatkan banyaknya penundaan pembayaran terhadap pemasok internasional.  

Berdasarkan laporan Bank Sentral Venezuela (BCV), tingkat produksi industri swasta pada awal tahun 2012 hanya mengalami kenaikan sebesar 0,4%. Kecilnya tingkat kenaikan tersebut disebabkan penurunan di industri makanan, pakaian, kimia, kulit dan produksi kayu. Faktor-faktor yang menyebabkan turunnya produksi industri swasta antara lain nilai mata uang Bolivares yang over-valued menyebabkan impor lebih murah daripada memproduksi barang-barang tersebut di dalam negeri dan rendahnya investasi untuk memperbaharui peralatan dan permesinan. Menurut lembaga think tank Datanalisis, nilai tukar resmi yang realistis setidaknya berada pada angka 1 USD = Bs 7,8, sedangkan nilai tukar resmi saat ini 1 USD = Bs. 6,3. 

Pada sektor publik, pemerintah telah mengalokasikan dana sebesar Bs. 20,6 milyar atau sebesar USD 4 milyar untuk penyesuaian gaji para pekerja pemerintah yang berjumlah 3.903.408 orang. 

Penjualan di jaringan toko eceran kebutuhan pokok pangan milik pemerintah, Mercal, pada tahun 2011 mengalami penurunan sebesar 9,74% dibandingkan tahun 2010. Menteri Urusan Pangan, Felix Osorio, menyatakan bahwa penurunan tersebut disebabkan oleh penutupan 3,000 outlet Mercal. Jaringan toko ini sangat membantu masyarakat menengah ke bawah untuk mendapatkan produk makanan bersubsidi. Tapi, banyak konsumen yang terpaksa beralih berbelanja ke supermarket akibat kekosongan produk, penjatahan pembelian barang, serta antrian panjang di Mercal.

Pada Mei 2012, beberapa negara bagian di Venezuela mengalami pemadaman listrik bergilir seperti pada tahun 2009 dan 2010. Pemadaman listrik secara bergilir paling dirasakan di negara bagian Carabobo dan Aragua di mana terdapat banyak pabrik sektor manufaktur. Musim kemarau berkepanjangan mengakibatkan PLTA Guri - yang merupakan sumber utama pasokan listrik di Venezuela – tidak dapat beroperasi secara optimal. Menurut kalangan pengamat dan pengusaha, krisis pasokan listrik juga disebabkan rendahnya investasi pemerintah, sehingga tidak ada pembaruan baik di sisi pembangkit, distribusi maupun transmisi listrik.

Menurut Institut Statistik Nasional (INE), tingkat kemiskinan telah berkurang drastis dari 70,8% (1996) menjadi 21% (2010). Sedangkan kemiskinan ekstrim dari 40% (1996) menjadi 7,3% (2010). Angka pengangguran turun dari 20% menjadi 7,9% selama periode kepemimpinan Chavez (1999-2013). 

Menurut BCV, kenaikan perekonomian Venezuela sebesar 5,6% pada tahun 2012 merupakan yang tertinggi dalam 15 triwulan terakhir. Sektor yang mengalami kenaikan paling besar adalah konstruksi sebesar 29,6% dan lembaga keuangan dan asuransi sebesar 27,7%. Produksi makanan, minuman dan tembakau turun sebesar 6,9%. Tingginya pertumbuhan ekonomi dalam triwulan I terutama didorong oleh belanja pemerintah yang cukup besar yang disalurkan kepada proyek-proyek konstruksi perumahan rakyat.

Berdasarkan data INE selama tahun 2012, nilai impor Venezuela mencapai US% 10,1 milyar, mengalami kenaikan sebesar 138% dari tahun 2011. Porsi terbesar adalah untuk impor bahan pangan yang mencapai 13,9% dari total impor atau setara dengan US$ 1,4 milyar. Impor bahan pangan yang meningkat disebabkan oleh menurunnya produksi makanan dan minuman di Venezuela. 

Menurut ECLAC, pertumbuhan ekonomi didorong oleh kebijakan moneter dan fiskal yang agresif dalam bentuk konsumsi swasta dan publik yang meningkat tajam. Konsumsi publik yang ekspansif dibiayai dari penjualan minyak yang harganya masih relatif tinggi (US$ 105/barrel) dan dari pinjaman luar negeri. 

Terkait dengan nasionalisasi perusahaan asing, pemerintah Venezuela melakukan ekspropiasi berbagai perusahaan asing sejak tahun 2007. Menurut data International Centre for Settlement of Investment Disputes (ICSID), hingga saat ini tercatat sekitar 20 tuntutan kepada pemerintah Venezuela yang diajukan oleh perusahaan asing.  Namun, baru satu tuntutan yang diajukan melalui ICSID, yakni oleh perusahaan Perancis, Saint-Gobain Performance Plastics Europe. Tuntutan Saint-Gobain dimaksud adalah tuntutan pertama terhadap Venezuela di lembaga ICSID sejak Venezuela menyatakan menarik diri dari ICSID pada 26 Januari 2012. 

Di sektor perumahan, pemerintah meluncurkan penjualan obligasi tahap pertama yang disebut Surat Berharga Bolivarian untuk Perumahan (Valores Bolivarianos para la Vivienda), senilai BsF. 5,8 milyar untuk membiayai program Mision Vivienda (rencana pembangunan perumahan rakyat). 

Berdasarkan 2012 Cost of Living Survey yang dilakukan lembaga konsultan Mercer, Caracas merupakan kota termahal ketiga di benua Amerika setelah Sao Paolo dan Rio de Janeiro. Secara global, Caracas menempati peringkat ke-29 (naik 22 poisisi dibandingkan tahun 2011). Beberapa aspek yang menyebabkan lonjakan ranking Caracas dalam daftar kota termahal di dunia adalah adanya kontrol devisa, tingkat inflasi yang mendekati 30%, 95% bahan kebutuhan pangan dan konstruksi diimpor, kurangnya jumlah dan variasi produk barang kebutuhan di pasar, serta pemberlakukan kontrol dan peraturan ketat yang mempengaruhi pasar real estate (Kedutaan Besar Republik Indonesia di Caracas, Republik Bolivaria Venezuela).

2. SDM (Sumber Daya Manusia)

Jumlah penduduk negara pada tahun 2011 adalah 28.047.938. Negara Venezuela unggul dibidang industri yaitu minyak bumi, bahan pembinaan, pemprosesan makanan, perlombongan bijih besi, baja, aluminium, perakitan kenderaan bermotor, pelancongan negara, nyata dan ekopelancongan. Namun demikian, tingkat pengangguran di negara. Venezuela masih 7,8 % yang tercatat pada Juni 2009.

Dari segi tingkat pendidikan,  negara Venezuela termasuk  negara dengan tingkat pendidikannya cukup tinggi. Sebelum tahun 1998, jumlah buta-huruf di Venezuela mencapai 1,5 juta orang dari 26 juta penduduk. namun sekarang, tingkat melek huruf di negara Venezuela adalah  93.0 % dan tingkat buta huruf dinegara ini adalah 7.0 % (Fadhilah dan Qoirunisa, 2015). 

Kelompok Etnis dan Bahasa: Populasi Venezuela mencakup penduduk keturunan Spanyol, Italia, Portugis, Arab, Jerman, dan Afrika, serta masyarakat adat. Meski tidak diklasifikasikan oleh sensus 2001, diperkirakan 67 persen populasinya adalah mestizo (ras campuran); 21 persen, Kaukasia; 10 persen, hitam; dan 2 persen, pribumi. Komunitas ekspatriat terbesar Venezuela (minimal 1,6 juta) terdiri dari orang Kolombia. Pada tahun 2004, perkiraan jumlah orang Kolombia yang tinggal di Venezuela setinggi 4 juta, di antaranya lebih dari tiga per empat adalah ilegal. Sekitar 200.000 Amerindian di pedalaman terpencil berbicara dialek India. Bahasa Spanyol adalah bahasa resmi (Library of congres, 2005).

Agama: Selama berabad-abad, Katolik Roma adalah agama resmi negara tersebut. Persentase orang-orang Venezuela yang masih nominal Katolik Roma diperkirakan mencapai 96, dan sisanya 4 persen berasal dari berbagai denominasi Protestan (2 persen) atau agama lainnya (2 persen). Namun, situs resmi pemerintah Venezuela menempatkan angka 92 persen, dengan 8 persen milik agama lain (Library of congres,2005).

Pendidikan dan Literasi: Dari Venezuela berusia 15 dan lebih tua, 93,4 persen dapat membaca dan menulis, salah satu tingkat melek huruf tertinggi di wilayah ini. Tingkat melek huruf pada tahun 2003 diperkirakan 93,8 persen untuk laki-laki dan 93,1 persen untuk wanita. Meskipun sistem pendidikan Venezuela terlalu banyak mengalami penundaan dan kekurangan dana, pemerintah Venezuela tetap berkomitmen pada gagasan bahwa setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan gratis. Sembilan tahun pendidikan itu wajib. Tahun ajaran berlangsung dari bulan Februari sampai November. Populasi siswa dan anggaran pendidikan meningkat, namun banyak anak tidak bersekolah karena mereka orang asing yang tidak berdokumen atau karena kemiskinan. Diperkirakan 20 persen penduduknya tanpa pendidikan formal. Upaya Kementerian Pendidikan diarahkan untuk menyesuaikan kurikulum dengan tuntutan masyarakat yang semakin teknologis, memperluas pendidikan wajib, dan meningkatkan kualifikasi guru (Library of congres, 2005). 

Urbanisasi: Koridor urbanisasi utama terbentuk di dataran tinggi utara Venezuela selama periode 1920-40. Ledakan minyak di dataran rendah Maracaibo selama tahun 1930an dan 40an menarik beberapa penduduk dari dataran tinggi Andes, sementara migran lainnya berkonsentrasi di pusat pertanian dan komersial yang berkembang seperti Barquisimeto, San Cristobal, dan Barcelona. Caracas yang lebih besar, bagaimanapun, adalah fokus utama migrasi perkotaan dan imigrasi asing, baik legal maupun ilegal. Laju urbanisasi antara tahun 1940 dan 1970 adalah yang paling cepat di Amerika Latin  

Populasi perkotaan berlipat ganda selama periode 1940-49 dan terus berkembang pesat di tahun 1950an. Pemerintah menanggapi dengan membelanjakan sejumlah besar uang untuk perumahan rakyat, meski hanya sebagian kecil dari permintaan untuk tempat penampungan perkotaan dapat dipenuhi. Mayoritas orang miskin biasanya menciptakan tempat kumuh di kebun binatang di lereng bukit (shantytowns). Permukiman ilegal yang sedang berkembang ini awalnya dipandang dengan alarm oleh kelas atas dan menengah, namun peternakan rancho telah diterima, jika tidak dipromosikan, sebagai konsekuensi yang tak terelakkan dari pertumbuhan kota yang cepat. Banyak ranchos telah memperoleh lebih banyak struktur perumahan permanen, dan layanan, fasilitas lingkungan, dan representasi politik telah meningkat; Namun, yang lainnya terus menderita kepadatan penduduk yang tinggi, perumahan berkualitas rendah, layanan yang kurang, kejahatan, dan gizi buruk dan penyakit. Selain itu, komunitas rancho di lereng bukit terjal sangat rentan terhadap bencana alam; banjir dan lumpur longsor yang menyertai permukiman pesisir Venezuela pada tahun 1999 membunuh sejumlah besar penghuni rancho yang tidak proporsional 

Meskipun kepadatan penduduk Venezuela secara keseluruhan rata-rata untuk Amerika Latin, namun ini memiliki salah satu wilayah metropolitan di kawasan ini. Hampir sembilan per sepuluh penduduknya tergolong perkotaan, dengan sekitar sepertiga terkonsentrasi di sekitar empat kota terbesar (yang semuanya berada di utara dan barat laut). Sekitar 1/7 penduduk tinggal di Greater Caracas. Kota terbesar kedua adalah Maracaibo, disusul Valencia dan Barquisimeto. Ciudad Guayana berada di bagian timur dan merupakan pusat industri terbesar di Orinoco 

3. Kondisi Politik Negara Venezuela

a. Dalam Negeri

Presiden Hugo Chavez wafat pada tanggal 5 Maret 2013 di RS Militer Carlos Arvelo setelah kembali dari Havana pada tanggal 18 Pebruari 2013 pasca operasi kanker keempat kalinya dalam dua tahun terakhir. Dikabarkan Chavez menderita komplikasi infeksi paru-paru pasca operasi pada tanggal 11 Desember 2012.

Wakil Presiden Eksekutif Nicolas Maduro menyampaikan bahwa Chavez meninggal pada pukul 16:25. Ia mengumumkan hari berkabung selama tujuh hari dan memberikan kesempatan bagi rakyat Venezuela untuk melihat jenazah Chavez yang disemayamkan di Akademi Militer sebelum dimakamkan pada tanggal 8 Maret 2013. Namun, mengingat antusiasme rakyat yang sangat tinggi, Maduro memperpanjang hingga tujuh hari guna memberikan kesempatan bagi rakyat memberikan penghormatan terakhir kepada Chavez. Jenazah Chavez juga akan dibalsem dan ditempatkan di Museum Sejarah Militer agar dapat dilihat oleh rakyat.

Upacara pemakaman pada tanggal 8 Maret 2013 diganti menjadi upacara penghormatan kepada jenazah Chavez dan dihadiri oleh 30 Kepala Negara dari 55 delegasi negara-negara yang datang. Di antaranya, Presiden Kuba Raul Castro, Presiden Iran Mahmoud Amadinejad, para Kepala Negara ALBA, CELAC, pendeta Jesse Jackson yang turut membacakan doa dan Sean penn sahabat Chavez.  Pada sore harinya, Wapres Maduro dilantik sebagai Acting Presiden oleh Mahkamah Agung hingga ditetapkannya Pemilu dalam kurun waktu 30 hari.

Pelantikan ini segera mendapat protes keras dari Henrique Capriles Radonski yang berasal dari partai oposisi Mesa de la Unidad Democratica (MUD) yang menantang Chavez pada Pemilu bulan Oktober 2012. (catatan: Pemilu tersebut dimenangkan oleh Chavez dengan perolehan suara 55% dan Radonski hanya memenangkan 44,3% suara).

Capriles menuduh pelantikan tersebut sebagai “constitutional fraud” dan “illigitimate”. Hal ini disebabkan Mahkamah Agung juga menetapkan bahwa Maduro dapat maju sebagai capres tanpa harus menanggalkan jabatan Acting Presidennya.

Berdasarkan Pasal 233 Konstitusi Venezuela yang telah diamandemen oleh Chavez pada tahun 1999, terdapat dua interpretasi, yakni :

- Presiden Chavez merupakan Presiden terpilih pada Pemilu Oktober 2012. Ia harus diambil sumpahnya sebagai Presiden pada tanggal 10 Januari 2013. Mengingat Chavez tidak bisa diambil sumpahnya pada tanggal tersebut (masih berada di Havana), maka pemerintahan dijalankan sementara oleh Ketua Parlemen seraya menentukan tanggal Pemilu dalam waktu 30 hari. Argumentasi ini diajukan oleh oposisi. 

- Sedangkan Maduro dari partai pemerintah, Partido Socialista Unido de Venezuela (PSUV) menganut azas kesinambungan pemerintahan, yakni bahwa Presiden Chavez merupakan presiden yang terpilih kembali, sehingga pemerintahan berjalan sebagaimana biasa tanpa perlu upacara pengambilan sumpah presiden. 

Pemilu Venezuela telah diselenggarakan pada tanggal 14 April 2013. Rakyat Venezuela memilih Nicolas Maduro dari Partido Socialista Unido de Venezuela (PSUV) sebagai Presiden Venezuela. Ia menang tipis (270,000 suara) mengalahkan Henrique Capriles Radonski dari partai oposisi Mesa de la Unidad Democratica (MUD).

Saat ini, Henrique Capriles menjabat sebagai Gubernur Propinsi Miranda untuk kedua kalinya. Dalam pemilu Gubernur di 23 Propinsi pada tanggal 16 Desember 2012, pihak oposisi hanya menang di tiga Propinsi, yakni Miranda, Lara dan Amazonas. Pesaing Capriles di Miranda adalah Elias Jaua (PSUV) yang kemudian menjadi Menteri Luar Negeri (catatan: sebelumnya, Elias Jaua menjabat sebagai Wapres dan Nicolas Maduro sebagai Menlu). PSUV juga menang di Propinsi Zulia yang merupakan pusat industri dan selama ini menjadi basis terkuat pihak oposisi setelah Miranda (dengan ibukotanya Caracas).  

 Sebelum menjalani operasi kanker di Kuba, Chavez menunjuk Nicolas Maduro sebagai Wapres Eksekutif dengan mandat menjalankan tugas-tugas kepresidenan. Penunjukan Maduro ini sudah dapat diduga. Hal ini mengingat Maduro merupakan loyalis Chavez yang paling setia. Ia berasal dari rakyat dan pernah menjadi supir bis serta telah terbiasa berorganisasi. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Chavez mempercayakan pemerintahan ke tangan Maduro.

Selain itu, Maduro juga dapat diterima oleh pemerintah Kuba yang selama ini mendukung Chavez. Ditambah pula dengan portfolio sebagai Menteri Luar Negeri yang pernah dijabatnya, Maduro dapat diterima di kalangan internasional, khususnya di ALBA, CELAC dan organisasi kawasan lainnya.

Di bawah Chavez, Venezuela didorong untuk menjadi negara komunal. platform 2013-2019 memandatkan terbentuknya 30.000 satuan sosial. Dalam negara komunal rakyat akan memiliki kepemilikan secara teritorial, politik, ekonomi, budaya dan lingkungan, serta keamanan dan pertahanan. Untuk itu, dalam periode tahun 2013-2016 pemerintah telah menargetkan terbentuknya 21,000 Dewan Komunal yang melibatkan 8,821,296 penduduk. Sedangkan pada program tahun 2017-2019, ditargetkan setiap tahunnya terbentuk 2,699 dewan komunal. 

Terkait dengan pelaksanaan Pemilu, Carter Center di Amerika Serikat mengakui bahwa Komisi Pemilu Venezuela, CNE, merupakan salah satu lembaga pemilu paling independen dan alat penghitung suara yang merupakan buatan Venezuela merupakan yang tercanggih di dunia. Sistem penghitungan suara yang terkomputerisasi ini mencakup 17 proses audit dan melibatkan pihak oposisi, sehingga upaya manipulasi sekecil apapun akan dapat terdeteksi secara dini. Hal ini menjadikan proses pemilu dan hasilnya di Venezuela sangat kredibel, transparan dan dapat dipertanggungjawabkan (Kedutaan Besar Republik Indonesia di Caracas, Republik Bolivaria Venezuela).

b. Luar Negeri

Dalam banyak aspek, kebijakan luar negeri Venezuela selama 14 tahun di bawah Chavez (1999-2013) sangat berbeda dengan polugri Venezuela di masa sebelumnya, khususnya terhadap AS. 

Chavez memformulasikan ulang polugri Venezuela untuk mewujudkan integrasi Amerika Latin baik politik, ekonomi dan sosial sebagaimana dicita-citakan oleh Simon Bolivar. Dalam hal ini, ia memainkan kartu “minyak bumi” untuk meluaskan pengaruh. 

Maduro menekankan bahwa sejak pemerintahan Presiden Chavez pada tahun 1999, telah terjadi pergeseran kebijakan dalam negeri dan luar negeri Venezuela ke arah komitmen terhadap kemerdekaan dan cita-cita Simon Bolivar, di mana Venezuela memiliki kesempatan untuk mengonsolidasikan Amerika Latin dan Karibia atas dasar emansipasi dan persaudaraan.

Polugri Venezuela difokuskan pada Alternativa Bolivariana para las Americas (ALBA) dan Petrocaribe yang memberikan skema khusus pembelian minyak Venezuela oleh negara-negara di Karibia. Venezuela juga menjalin hubungan erat dengan negara-negara yang ingin memerdekakan diri seperti Abkhazia, Sahara Barat dan Palestina. Bahkan Kedubes Palestina di Caracas telah dicanangkan oleh pemerintah Palestina untuk menjadi pusat diplomasinya di benua Amerika (termasuk Amerika Utara). 

Pemerintah Venezuela juga menyatakan solidaritasnya kepada Argentina atas kepemilikan Kepulauan Malvinas, Georgia Selatan dan Sandwich Selatan yang masih di bawah kontrol pemerintah Inggris sejak tahun 1833. Hal ini merupakan perwujudan tekad Chavez yang menentang segala bentuk imperialisme sebagaimana dicita-citakan oleh Simon Bolivar. Pemerintah Venezuela meminta pihak yang bersengketa mematuhi resolusi Majelis Umum PBB yang mengharuskan pemerintah Inggris bernegosiasi untuk mencari solusi damai dan tepat untuk menyelesaikan permasalah kepulauan di Amerika Selatan. 

Venezuela memiliki masalah perbatasan dengan: 

- Guyana; di sekitar sungai Orinoco. 

- Kolombia; di Teluk Venezuela dan gerilyawan FARC di perbatasan.

- Guyana dan Barbados yang menuduh batas maritim yang disepakati oleh Venezuela-Trinidad dan Tobago memasuki perairan mereka.

- Dominika, St. Lucia, St. Kitts & Nevis dan St. Vincent & the Grenadines yang memprotes kepemilikan Pulau Avez sehingga ZEEnya mencakup negara mereka.

Menteri Luar Negeri Guyana, Carolyn Rodrigues-Birkett mempresentasikan keinginan Guyana untuk memperpanjang batas landas kontinen tambahan 150 mil laut di New York. Pada bulan Maret 2012, Venezuela mengajukan keberatan kepada Komisi Hukum Laut PBB atas pengajuan perpanjangan batas landas kontingen dari pihak Guyana. Menurut pemerintah Venezuela, permohonan Guyana yang meminta perpanjangan batas landas kontingen tersebut, tidak sesuai dengan isi dari Perjanjian Jenewa tentang sengketa perbatasan. Namun demikian, pihak Guyana menegaskan bahwa tidak ada sengketa teritorial kedua negara, karena sesuai Keputusan Arbitrase tahun 1899 kedua negara telah menetapkan batas darat antara kedua negara, sehingga Perjanjian Jenewa yang digunakan pihak Venezuela tidak relevan. 

Mendiang Presiden Chavez mengisyaratkan bahwa Venezuela dalam waktu dekat akan keluar dari keanggotaannya di Komisi HAM Inter-Amerika (IACHR). Menlu Maduro saat menghadiri pertemuan negara-negara Non Blok di Mesir menegaskan bahwa Venezuela tengah mempelajari Perjanjian San Jose dan akan keluar dari Komisi HAM Inter-Amerika dan Pengadilan HAM Inter-Amerika karena dianggap hanya mencampuri urusan dalam negeri Venezuela. Perjanjian San Jose atau Konvensi HAM Amerika merupakan dasar pembentukan Komisi HAM Inter-Amerika dan Pengadilan HAM Inter-Amerika. Perjanjian tersebut ditandatangani oleh negara-negara anggota Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) pada tanggal 22 November 1969 di San Jose, Costa Rica. Venezuela telah meratifikasi Perjanjian San Jose sejak 23 Juni 1977 (Kedutaan Besar Republik Indonesia di Caracas, Republik Bolivaria Venezuela).

4. Pertahanan dan Keamanan

Di bidang pertahanan dan keamanan masih banyak dihadapkan kepada permasalahan yang menyangkut perbatasannya dengan Kolombia serta tingkat rawan kejahatan di ibu kota dan daerah sekitarnya mengingat tingginya angka pengangguran dan kemiskinan. Di samping itu masalah lalu lintas perdagangan obat terlarang tampaknya cukup tinggi dan Venezuela telah dijadikan tempat transit perdagangan obat-obat terlarang.

Angkatan Bersenjata Venezuela (Fuerzas Armadas Nacional-FAN) terdiri dari angkatan yaitu Angkatan Darat (Fuerzas Terrestres or Ejercito), Angkatan Udara (Fuerzas Aereas of Aviacion), Angkatan Laut (Fuerzas Navales or Armada) dan Pengawal Nasional (Fuerzas Armada or Guardia Nacional).

Total kekuatan Angkatan Bersenjata pada tahun 2004 adalah 83.300 personil. Personil angkatan darat yang berjumlah 34.000 personil memegang kendali utama dalam tubuh FAN, yang terdiri 18.300 angkatan laut, 7.000 personil angkatan udara (Aviación Militar Venezuela-AMV) dan 24.000 personil Garda Nasional (Guardia Nacional de Venezuela-GNV). Nama resmi Garda Nasional adalah  Angkatan Bersenjata Kerjasama (Fuerzas Armadas de Cooperation-FAC). Meskipun Garda Nasional merupakan bagian dari Angkatan Bersenjata dan di bawah koordinasi menteri pertahanan, namun Garda Nasional memiliki wewenang dan tanggung jawab yang luas dalam keamanan dalam negeri, termasuk keamanan maritim, menjaga ketertiban umum, menjaga keamanan instalasi penting pemerintah dan penjara, melaksanakan operasi anti narkoba, mengawasi perbatasan, dan menjaga daerah terpencil.

Menurut pasal 329, Konstitusi Bolivar menyebutkan bahwa tugas utama AD, AU dan AL adalah untuk membuat perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan atas semua operasi militer guna mempertahankan negara. Sementara Pengawal Nasional (GN) berkoordinasi dengan ketiga angkatan tersebut dalam kegiatan operasi-operasi militer yang dilakukan. Kegiatan tersebut untuk menjaga kedaulatan negara dan secara umum bertanggung jawab dalam pelaksanaan operasi keamanan dan menjaga ketertiban di dalam negeri.

Sejak tahun 2006 Pemerintah Venezuela berupaya memperkuat angkatan bersenjatanya dengan membeli peralatan militer dari Rusia. Tercatat Venezuela telah membeli 24 pesawat Sukhoi Su-30, helikopter Mi-6, 1000 pucuk senjata Kalashnikov. Sementara untuk tahun 2008, Venezuela merencanakan untuk membeli 4 kapal selam tenaga diesel dari Rusia. Meningkatkan kerjasama Venezuela dan Rusia di bidang pertahanan ini tidak terlepas dari memburuknya hubungan antara Venezuela dengan Amerika Serikat (Witanto, 2014).

5. Seni dan Budaya Venezuela

Seni adalah penyempurnaan dari setiap budaya yang direpresentasikan melalui beragam bentuk ekspresi. Setelah menaklukan Spanyol, budaya Venezuela mengalami perubahan besar yang mempengaruhi kehidupan sosial, politik, dan ekonomi masyarakatnya. Seni dan budaya Venezuela merupakan perpaduan dari berbagai suku yang berbeda karena setiap wilayah di Venezuela memiliki tradisi unik.

Seni Venezuela pada awalnya didominasi oleh motif religius. Pada akhir abad ke-19, mulai menekankan representasi historis dan  heroik. Perubahan ini berasal dari Martin Tovar y Tovar. Pada abad ke-20, seni Venezuela beralih menjadi modern. Seniman-seniman terkeuka di Venezuela, antara lain Arturo Michelena, Cristobal Rojas, Armando, Manuel Cabe, Jesus Rafael Soto, Carlos Cruz-Diez, dan Yucef Merhi.

Karya sastra Venezuela didominasi oleh pengaruh Spanyol. Tokoh sastra yang populer di Venezuela, antara lain Juan Liscano, Juan Sanchez Palaez, Rafael Cadenas, Francisco Perez Perdomo, Andres Eloy Blanco, Fermin Toro, Romulo Gallegos, Teresa De La, Parra, Arturo Uslar Pietri, Adriano Gonzalez Leon, Miguel Otero Silva, Mariano Picon Salas, Andres Bello, Laureano Vallenilla Lanz, dan Jose Gil Fortoul.

Musik tradisional Venezuela dikembangkan sebagai perpaduan antara irama Spanyol dan Afrika yang telah dikembangkan terus-menerus. Gaya musik asli Venezuela dicontohkan oleh kelompok Un Solo Pueblo dan Serenata Guayanesa. Alat musik nasional Venezuela adalah Cuatro. Gaya musik yang khas muncul di sekitar wilayah Llanos, termasuk Alma Llanera oleh Pedro Elias Gutierrez dan Rafael Bolivar Coronado, Florentino y el Llanura oleh Juan Vicente Torreaiba, dan Caballo Viejo oleh Simon Diaz (Ahira, 2014).

POTENSI BENCANA NEGARA VENEZUELA

1. Bencana Alam

a. Badai Petir di Danau Maracaibo

Di sebuah wilayah di Venezuela, di mana Sungai Catatumbo bertemu dengan Danau Maracaibo, kita akan bisa melihat petir hampir setiap hari. Di tempat tersebut, ada fenomena alam menakjubkan yang dijuluki "badai sepanjang masa" atau Relampagno del Catatumbo. Akibat badai tersebut, petir terjadi jauh lebih sering daripada di area lain.

Menurut ilmuwan, di sana petir terjadi selama 160 malam dalam setahun hingga 10 jam dalam semalam. Per jam, ada sekitar 230 petir yang terjadi. Dengan demikian, dalam setahun ada 1,2 juta petir. Petir atau kilatan cahaya yang terjadi begitu terang sehingga bisa dilihat dari jarak sekitar 400 kilometer. Dahulu, para pelayar di Karibia menggunakan petir itu untuk membantu navigasi. Yang unik, petir di wilayah Venezuela itu punya warna bervariasi, mulai merah hingga oranye dan biru hingga ungu. Bervariasinya warna itu tergantung pada banyaknya debu yang terdapat di atmosfer.

Dahulu, orang menganggap bahwa petir di wilayah itu juga unik karena tidak menghasilkan guntur atau suara gemuruh. Namun, anggapan itu salah. Petir terjadi dari wilayah 50 - 100 km dari Danau Maracaibo. Guntur sulit didengar jika jarak sumber petir lebih dari 25 kilometer.

Petir Catatumbo menginspirasi karya sastra. Penyair Spanyol Lope de La Vega menulis pusi berjudul "The Dragontea" pada tahun 1597, mendeskripsikan upaya Sir Francis Drake melalui Danau Maracaibo pada tahun 1595 dan digagalkan oleh petir. 

Meski dikenal sejak lama, hingga kini ilmuwan belum bisa memecahkan sebab keistimewaan petir Catatumbo. Orang Yukpa, warga adat di perbatasan Kolombia dan Venezuela, mengatakan bahwa petir Catatumbo disebabkan oleh kunang-kunang yang memasuki ruh moyang. Sejumlah ilmuwan mengunjungi Catatumbo untuk menguraikan mekanisme di balik petir istimewa itu. Melchor Bravo Centeno mengatakan bahwa petir mungkin disebabkan oleh sirkulasi angin tertutup yang terjadi di wilayah itu.

Topografi Catatumbo unik. Ada dua dinding gunung yang membatasi tiga sisi wilayah Danau Maracaibo. Saat musim panas, udara lembab dari Karibia mengalir ke Maracaibo dari sisi yang tak dibatasi gunung. Udara itu kemudian bertemu dengan udara yang lebih dingin dari Andes dan terdorong ke atas. Uap air yang ada lalu mulai terkondensasi, membentuk awan yang kemudian melepaskan listrik dan menghasilkan petir. Seluruh proses itu tak lepas dari siklus air di Danau Maracaibo. Air danau mengalami evaporasi akibat panas cahaya Matahari wilayah ekuator. Uap air itu menjadi "bahan bakar" badai.

Ilmuwan Venezuela, Andrew Zavrotsky, mengunjungi Catatumbo beberapa kali. Dia menemukan tiga tempat yang menjadi pusat petir, yaitu rawa Juan Manuel de Aguas National Park, Claras Aguas Negras, dan sebuah lokasi di barat danau. Zavrotsky juga mengungkapkan bahwa uranium yang terdapat di batuan di wilayah Catatumbo mungkin berkontribusi pada terjadinya petir. Namun, hipotesis itu belum bisa dibuktikan secara ilmiah.

Beragam gagasan disumbangkan ilmuwan untuk menguraikan misteri petir Catatumbo. Ada yang mengatakan bahwa petir Catatumbo juga dipicu metana. Namun, sejauh ini, paduan antara topografi unik dan sirkulasi angin tertutup dianggap sebab yang paling mungkin (Utomo, 2015).

b. Banjir dan Longsor

Hujan deras yang berlangsung selama berhari-hari mengakibatkan banjir besar dan tanah longsor di Venezuela. Akibatnya, ribuan rumah hancur dan sedikitnya 20 orang tewas. Pemerintah Venezuela menetapkan keadaan darurat di empat negara bagian, termasuk ibu kota Venezuela, Caracas. Di sana paling banyak ditemukan korban tewas.

Banjir dan longsor juga membuat sedikitnya 5.600 orang kehilangan tempat tinggal. Penerbangan di bandara internasional utama terganggu dan jalan menuju Caracas terputus akibat longsor. Kondisi serupa juga terlihat di Falcon, Miranda dan Vargas. Presiden Hugo Chavez menawarkan para korban tinggal sementara di istana presiden. Ribuan orang tinggal di tempat pengungsian, termasuk sekolah, universitas, dan barak tentara. Hujan lebat membuat masyarakat trauma akan bencana serupa yang terjadi pada 1999. Saat itu sedikitnya 30 ribu orang tewas dan menjadi bencana alam terburuk di era modern (Anonim, 2010).

2. Bencana Sosial Ekonomi

Seluruh negara Amerika Selatan yang kaya minyak, pemadaman listrik kronis terjadi, infrastruktur hancur, dan kekurangan bahan kebutuhan pokok membuat tentara dan polisi terpaksa menjaga pasokan makanan. Bahkan, hiperinflasi di Venezuela menyebabkan negara ini kini tercatat sebagai negara dengan kinerja perekonomian terburuk di dunia.

Perekonomian Venezuela 95 persennya bergantung pada sektor minyak. Maka tak heran, pascamenurunnya harga minyak mentah dunia, perekonomian negara ini terguncang, bahkan nyaris runtuh.

Dana Moneter Internasional (IMF) menyatakan, Venezuela sekarang ini sebagai negara dengan tingkat inflasi terbesar di dunia. Mereka memperkirakan, inflasi Venezuela bisa mencapai 700 persen tahun ini.

Berdasarkan survei terbaru dari tiga universitas besar mengatakan, 87 persen dari responden di Venezuela mengklaim pendapatan mereka saat ini tak cukup untuk membeli makanan. Dalam penelitian terhadap hampir 1.500 keluarga, ditemukan meningkatnya persentase orang yang melakukan diet karbohidrat.

Berikut ini lima hal yang menyebabkan Venezuela jatuh dalam kekacauan ekonomi (Amanda,2017) :

1. Jatuhnya Harga Minyak

Selama ini perekonomian Venezuela bergantung pada minyak. Mereka pernah berjaya kala harga minyak per barel mencapai 100 dolar Amerika Serikat pada 2013 dan 2014. Sekarang harga minyak jatuh ke level terendah selama 12 tahun, di angka 28,36 dolar per barel.

2. Nilai Mata Uang Berkurang

Mata uang Venezuela, bolivar, anjlok pada kesepakatan "menakjubkan". Tahun lalu satu dolar AS senilai dengan 175 bolivar. Satu dolar AS bernilai 865 bolivar. Artinya, nilai bolivar hanya 0,0011 dolar AS, bahkan tak mencapai satu sen. 

3. Ketidakstabilan Politik

Pada Januari lalu, partai oposisi Democratic Unity berhasil merebut 109 kursi di kongres, jauh dari yang didapat partai Maduro yang hanya 55 kursi. Dengan itu, oposisi berhasil menguasai 65 persen kongres yang berarti dapat memecat kabinet Maduro dan meloloskan reformasi yang tak bisa dibatalkan Maduro. Dalam kasus apa pun, ketidakstabilan politik tak pernah baik untuk ekonomi dan hal itu meningkat tahun ini di Venezuela.

4. Kebangkrutan yang tak Terelakkan

Venezuela telah tertatih-tatih di ambang kebangkrutan dalam dua bulan terakhir. Negara ini hampir tak menghasilkan cukup uang dari ekspor minyak untuk membayar utang. Tahun ini, Venezuela berutang lebih dari 10 miliar dolar AS. Hampir setengahnya jatuh tempo pada Oktober dan November. 

Satu-satunya hal yang dapat mencegah kebangkrutan Venezuela adalah jika harga minyak segera naik atau salah satu sekutu pemerintah memberikan bantuan bail out pemerintah.

5. Krisis Makanan

Venezuela menanggung beban dari masalah perekonomian mereka. Pemerintah tak lagi dapat membayar untuk mengimpor bahan kebutuhan dasar, seperti susu, telur, dan tepung. Ini membuat banyak rak di supermarket kosong. Kekurangan makanan menjadi sumber utama kerusuhan sosial di negara ini.

HUBUNGAN ATAU KERJASAMA NEGARA VENEZUELA DAN INDONESIA

1. Kerjasama di Bidang Politik

a. Hubungan diplomatik Indonesia-Venezuela diresmikan pada tanggal 10 Oktober 1959. Indonesia menempatkan Duta Besar yang pertama di Caracas pada bulan Januari 1977, sedangkan Venezuela menempatkan Duta Besarnya yang pertama di Jakarta pada bulan Mei 1981. Para Duta Besar LBBP RI tersebut, yakni: (i) Ferdy Salim (1977-1980), (ii) H. Achmad Kusumanegara (1983-1986), (iii) Brigjen Joedo Sembono ((1986-1990), (iv) Amin Rianom (1995-1998), (v) Ghaffar Fadyl (1999-2002), (vi) Cornelis Manopo (2004-2007), (vii) Alfred T. Palembangan (2008-2011), dan (viii) Prianti Gagarin Djatmiko- Singgih (Pebruari 2012-sekarang). Sedangkan Kuasa Usaha a.i Kedutaan Besar Republik Bolivariana Venezuela di Jakarta saat ini adalah Darwin Tovar yang menggantikan Mrs. Elena Cziky sejak Juni 2012.

b. Sidang Komisi Bersama (SKB) pada tingkat Menteri untuk meningkatkan hubungan kedua negara telah dilaksanakan sebanyak tiga kali. SKB I dilaksanakan pada tanggal 18-19 Juli 2002 di Caracas, SKB II dilaksanakan pada tanggal 5-6 September 2005 di Bandung dan SKB III pada tanggal 11 Juni 2013 di Bali. Ketiga SKB tersebut telah berhasil mengidentifikasikan dan meningkatkan berbagai bidang kerjasama antara Indonesia dengan Venezuela.

c. Kelompok Persahabatan Parlemen Venezuela-Indonesia (GAPVI) dibentuk pada tanggal 22 Mei 2001. Pembentukan ini didasarkan pada semakin meningkatnya hubungan kedua negara baik di tingkat bilateral maupun di forum multilateral. Pada tanggal 17-22 September 2006, Grup Kerjasama Antar Parlemen (GKSB) RI-Venezuela telah berkunjung ke Venezuela.

d. Pada tanggal 25-26 Agustus 2008, Delegasi Komisi X DPR RI telah berkunjung ke Venezuela untuk mempelajari dan memperoleh informasi terkait proses perubahan bendera dan lambang negara yang dilakukan oleh Pemerintah Venezuela pada tahun 2006. Hasil kunjungan ini dijadikan acuan bagi penyusunan RUU Perubahan Lambang Negara, Bahasa, Bendera dan Lagu Kebangsaan Indonesia.

e. Pada tanggal 9-13 Mei 2011, Delegasi GKSB RI-Venezuela telah melakukan kunjungan ke Venezuela. Kunjungan balasan dari Parlemen Venezuela (GAPVI) dilakukan pada tanggal 26-30 Maret 2012.

f. Terdapat sembilan Perjanjian Bilateral yang telah ditandatangani oleh kedua negara :

- Persetujuan antara Pemerintah RI dan Pemerintah Republik Bolivar Venezuela mengenai Kerjasama Ekonomi dan Teknik (1991);

- Penghindaran Pajak Berganda dan Pencegahan Pengelakan Pajak dan Penghindaran Pajak atas Penghasilan antara RI dan Republik Venezuela (P3B) (1997);

- MoU mengenai Pembentukan Forum Konsultasi Bilateral (1997);

- Perjanjian Kerjasama Perbankan  antara Bank Indonesia (BI) dan Bank Central Venezuela (BCV) (1997); 

- Perjanjian Kerjasama di Bidang Pers antara LKBN ANTARA dengan Kantor Berita Venezuela, VenPres (1997);

- Persetujuan antara Pemerintah RI dan Pemerintah Republik Bolivar Venezuela mengenai kerjasama Kebudayaan, Ilmu Pengetahuan dan Pendidikan (2000); 

- Pembentukan Komisi Bersama Tingkat Tinggi RI-Venezuela (2001);

- Perjanjian Bebas Visa bagi Pemegang Paspor Diplomatik dan Dinas (2013);

- MoU Pelatihan dan Pendidikan Diplomat antar Kemlu (2013).

Mekanisme Saling Dukung

a. Venezuela telah memberikan dukungannya secara unilateral untuk pencalonan indonesia pada ECOSOC periode 2012-2014.

b. Kerja sama saling dukung terkini antara kedua negara adalah :

- Pencalonan Venezuela pada anggota Dewan HAM periode 2011-2014 dengan pencalonan Indonesia pada anggota Dewan HAM periode 2013-2015.

- Pencalonan Indonesia sebagai Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan PBB periode 2019-2020 yang pemilihannya akan berlangsung pada SMU PBB di New York tahun 2018. 

- Indonesia mengharapkan dukungan Venezuela untuk pencalonan Indonesia di berbagai organisasi internasional  sebagai berikut :

1. Pencalonan Indonesia sebagai anggota ICAO (2013-2016).

2. Pencalonan Indonesia sebagai anggota IMO (2013-2015).

2. Kerjasama di Bidang Ekonomi

Potensi dan peluang kerjasama ekonomi Venezuela - Indonesia.

a. Terdapat beberapa komoditi Indonesia yang diminati oleh importir setempat, yaitu sepeda motor, sepeda, benang, kertas, alat kesehatan, sepatu olahraga dan bahan-bahan konstruksi. Dapat dijajaki juga mengenai importasi 4 komoditi ikonik yang menjadi arahan Wamendag, yaitu sektor turisme, kuliner, meubel dan fashion ke Venezuela.

b. Saat ini pasar ban Venezuela diramaikan oleh produksi pabrik Goodyear, BF Goodrich, Bridgestone dan Michelin. Meskipun perusahaan-perusahaan tersebut telah memiliki nama besar, namun pasar yang disasar oleh perusahaan tersebut adalah kendaraan bermotor roda empat dan kendaraan berat. Sedangkan untuk kendaraan roda dua dan sepeda, masih terbuka peluang bagi produsen lainnya meramaikan pasar ban Venezuela.

c. Untuk komoditi kertas, seiring adanya kelangkaan kertas tissue sanitasi, terdapat  peluang jangka pendek, dimana apabila kebutuhan dalam negeri kita mencukupi dan masih terdapat ketersediaan yang cukup sementara jumlah produksi cukup besar, kiranya dapat ditawarkan ekspor kertas tissue sanitasi Indonesia ke Venezuela. Kebutuhan Venezuela yang cukup besar akan kertas, juga dapat dilihat sebagai suatu peluang bagi pelaku industri kertas Indonesia untuk membuka investasinya di Venezuela.

d. Di bidang turisme, meskipun alasan klise terkait jarak yang jauh antara Indonesia-Venezuela, namun masih terdapat peluang untuk menarik minat wisatawan Venezuela untuk berkunjung ke Indonesia. Di Venezuela sendiri terdapat kelas masyarakat kalangan atas yang memiliki banyak uang dan tidak mempermasalahkan mahal atau murah untuk tujuan wisata. Dalam hal ini, pangsa pasar yang dapat dituju antara lain pasangan yang baru menikah, dengan menawarkan wisata bulan madu di berbagai tujuan wisata di Indonesia, dengan destinasi utama yaitu Bali. Wisata lainnya yang dapat ditawarkan adalah wisata laut, khususnya bawah air, dengan Taman Nasional Bawah Laut Raja Ampat dan Bunaken serta Derawan sebagai daerah tujuan, serta penikmat ombak yang ingin berselancar dengan daerah tujuan Nias dan Lombok. Tidak juga tertutup kemungkinan pengembangan ekoturisme di berbagai daerah yang memiliki habitat unik seperti Orang Utan di berbagai Taman Nasional di Kalimantan, pendidikan Gajah di Lampung, habitat Badak Jawa di Taman Nasional Ujung Kulon, serta kehidupan Komodo di Pulau Komodo.

 Perkembangan Ekspor Venezuela ke Indonesia 

Nilai ekspor non-migas Venezuela ke Indonesia dari tahun 2008 s/d 2012 mengalami turun naik yang sangat signifikan. Pada tahun 2010 nilai ekspor Venezuela mencapai sebesar USD. 5.794.864 dan pada tahun 2011 hanya mencapai sebesar USD. 459.837 atau mengalami penurunan sebesar 92%. Sementara pada tahun 2010 ekspor Venezuela ke Indonesia mengalami kenaikan dibandingkan tahun 2009 yaitu sebesar 1566%, tercatat total ekspor tahun 2009 hanya sebesar USD.347.718.

Pada Trade Expo Indonesia (TEI) 2012, tujuh pengusaha Venezuela telah membukukan transaksi senilai US% 26 juta atau transaksi terbesar dari peserta Amerika Latin dan ketujuh terbesar dari sekitar 130 negara seluruh peserta TEI.

3. Kerjasama di Bidang Sosial dan Budaya

a. Indonesia dan Venezuela telah menandatangani Perjanjian Kebudayaan, Ilmu Pengetahuan, dan Pendidikan pada tanggal 19 September 2000 di Caracas, yang berlaku mulai Pebruari 2005.

b. Sejak tahun ajaran 2003/2004 hingga 2012/2013 terdapat 16 warga negara Venezuela yang telah berpartisipasi dalam Beasiswa Darmasiswa untuk mempelajari Bahasa Indonesia, seni musik dan tarian tradisional Indonesia pada berbagai perguruan tinggi di Indonesia. Beberapa alumni yang mempelajari seni tari di Indonesia turut mengembangkan seni tari dengan mendirikan grup tari “Indovez” dan sering tampil di acara-acara KBRI.

c. Venezuela telah memberikan dana bantuan sebesar US$ 2 juta yang digunakan untuk membangun “Politeknik Indonesia Venezuela” di Aceh yang diresmikan pada tanggal 12 Agustus 2009.

d. Pada tanggal 7-9 Juni 2012, telah diadakan Festival Gastronomi Indonesia di Restoran Amapola, Caracas. Festival tersebut menghidangkan makanan khas Indonesia yang disajikan oleh koki Tamara Rodriguez dan koki Irina Pedrozo, serta menampilkan beberapa tarian Indonesia.

e. KBRI juga menyelenggarakan Resepsi 17 Agustus 2012 yang dipadukan dengan upaya promosi batik, di antaranya melalui peragaan busana yang melibatkan model-model terkenal di Caracas.

f. Selain itu, KBRI bekerjasama dengan Grupo Amistad Parlamentaria Venezuela-Indonesia (GAPVI) menyelenggarakan promosi di Propinsi Valencia melalui seminar ekonomi-politik dan gala budaya.

g. Promosi budaya juga dilakukan melalui keikutsertaan di pameran pariwisata FITVEN, bazaar internasional di “Escuela Campo Alegre” dan bazaar Asosiacion de Damas Diplomaticas (ADD). 

4. Kerjasama di Bidang Konsuler

a. Kedua negara telah menandatangani Perjanjian Pembebasan Visa bagi Pemegang Paspor Diplomatik dan Dinas pada SKB ke-3, tanggal 11 Juni  2013 di Bali.

b. Berdasarkan data KBRI Caracas per Maret 2013, terdapat 1,554 warga negara Indonesia yang tinggal di Venezuela dan wilayah akreditas (sekitar 1,500 ABK di Trinidad dan Tobago).

Pending Matters

a. Dubes Venezuela di Jakarta. 

Sejak tahun 2007, pemerintah Venezuela selalu menempatkan pejabat setingkat Kuasa Usaha ad interim pada Kedutaan Besar Venezuela di Jakarta. Penempatan Dubes Venezuela telah menjadi prioritas pemerintahan baru di bawah Maduro, khususnya sejak Menteri Luar Negeri dijabat oleh Elias Jaua. Kiranya penempatan Dubes Venezuela tersebut dapat dikaitkan dengan keinginan Venezuela untuk menjadi observer di ASEAN. Hal ini terutama guna meningkatkan keterwakilan Venezuela baik secara bilateral maupun saat menjadi observer ASEAN (Kedutaan Besar Republik Indonesia di Caracas, Republik Bolivaria Venezuela).





Belajar Materi Geografi ini juga

Related Posts