k9fNfc9la6TpAxgmQLSGLRtfzYBM7Q8ABHwNMyzK

Struktur Keruangan Kota menurut Teori Sektoral

Homer Hoyt pada tahun 1939 memperkenalkan teori sektoral untuk mengatasi ketidaksesuaian terhadap teori konsentris yang sebelumnya telah dikemukakan oleh E.W Burgess. Pemikiran teori ini merupakan perkembangan dari teori konsentris, yang ditandai dengan beberapa kesamaan, seperti terdapat central bussiness district ( CBD ) yang berfungsi sebagai pusat kota dan beberapa zona yang mengelilinginya. Namun zone dalam teori ini tidaklah melingkar keluar, namun masih dalam jarak yang sama dari pusat kota atau CBD.

Menurut teori sektoral, unit-unit kegiatan di perkotaan tidak mengikuti zona-zona teratur secara konsentris, tetapi membentuk sektor- sektor yang sifatnya lebih bebas. Dalam teori sektoral, Hoyt menggambarkan bahwa perkembangan kota dipengaruhi oleh faktor ketersediaan jaringan jalan atau aksesibilitas yag memadai seperti rel kereta api dan jalan raya. Dengan demikian sebuah kota seolah – olah terdiri dari masing – masing sektor yang mengalami perkembangan keluar. Penggunaan tanah yang membedakan teori sektoral dengan teori konsentris adalah keberadaan penggunaan tanah untuk industri, yang tidak dimiliki oleh teori konsentris. Menurut Hoyt, zona industri terletak di sepanjang jalur kereta, begitupun dengan zona pemukiman kumuh atau tempat tinggal buruh. Sementara zona perdagangan berada di daerah dengan harga tanah tertinggi, yaitu di pusat kota. Hal ini dikarenakan terdapat berbagai rute dan moda transportasi menuju daerah perkotaan, seperti rel kereta api, dermaga atau pelabuhan ( bagi yang berbatasan dengan perairan ), serta jalan raya yang menggambarkan mudahnya aksesibilitas. Dengan mudahnya aksesibilitas, maka suatu daerah menjadi strategis dan harga tanahpun akan menjadi mahal. Zona pemukiman menengah dan zona pemukiman atas akan berada menjauh dari kota, terletak di pinggiran kota untuk menghindari kemacetan, bising, dan polusi udara.

Secara garis besar, pembagian teori sektoral menurut Hoyt sebagai berikut :

Central Bussines District atau Daerah Pusat Kegiatan

Merupakan pusat daerah kegiatan yang merupakan inti kota.

Industri / perdagangan

Industri ataupun perdagangan mengikuti aliran sungai, jalur kereta api, jalan raya. Pekerja kelas bawah bekerja di daerah ini memproduksi barang kebutuhan kota.

Low Class Residential atau Pemukiman Kelas Bawah

Merupakan  pemukiman  pekerja kelas  bawah,  dekat  dengan  lokasi pabrik untuk mengurangi biaya transport. Tingkat polusi di daerah ini sangat tinggi dan lingkungan yang buruk karena pengaruh pabrik.

Middle Class Residental atau pemukiman Kelas Menengah 

Merupakan  zona  pemukiman  terluas,  dihuni  pekerja  dengan  taraf ekonomi menengah. Kondisi lingkukngan lebih baik karena agak jauh dari daerah pabrik.

High Class Residental atau pemukiman Kelas Atas

Merupakan zona pemukiman kelas atas, kondisi lingkungan sangat baik dan sarana transportasi sangat nyaman tanpa kemacetan. Akses menuju pusat kota sangat lancar.


Gambar Teori sektoral

Keterangan :

1. Central Bussines District atau Daerah Pusat Kegiatan

2. Industri / perdagangan

3. Low Class Residential  atau Pemukiman Kelas Bawah

4. Middle Class Residental atau pemukiman Kelas Menengah

5. High Class Residental atau pemukiman Kelas Atas


Belajar Materi Geografi ini juga

Related Posts