k9fNfc9la6TpAxgmQLSGLRtfzYBM7Q8ABHwNMyzK

Perkembangan Kehidupan Masyarakat Pra-Aksara Berdasarkan Corak Kehidupannya

Tahukah kalian bagaimana masyarakat praaksara mempertahankan kehidupannya ? 

Berdasarkan hasil penelitian berupa fosil dan artefak diperkirakan manusia praaksara awal mengembangkan pola kehidupan berburu dan meramu, kemudian berlanjut  mereka mulai pandai bercocok tanam. Yang mengalami peningkatan mulai dari berkebun, berladang ( berhuma ) sampai akhirnya mereka memiliki kepandaian bertani ( bersawah ) 



Masa Pra aksara adalah masa dimana belum ditemukannya tulisan. Berdasarkan corak kehidupan masyarakat pra-akasara dibagi menjadi masa hidup berburu dan mengumpulkan makanan, masa bercocok tanam dan beternak, serta masa perundagian atau masa kemahiran teknik. 

Corak kehidupan berlangsung dari yang paling sederhana hingga pembuatan alatalat dari logam yang membutuhkan keahlian khusus. Dari awalnya hidup berpindahpindah hingga menetap dengan membuat rumah. Dari yang awalnya hidup dengan cara  mengumpulkan makanan hingga menghasilkan makanan sendiri. 

Masa berburu dan mengumpulkan makanan, kadang juga digunakan istilah meramu makanan, adalah corak kehidupan dasar dari masyarakat pra-aksara. 

Kehidupan sangat sederhana, tergantug pada alam. Manusia purba berpindah-pindah atau nomaden dari satu tempat ke tempat yang lain untuk mendapatkan makanan (food gathering). 

Bagaimana… apakah kalian penasaran ingin mengetahui bagaimana perkembangan kehidupan nenek moyang kita dimasa praaksara. ? Silahkan simak penjelasan berikut ini . 

Corak Kehidupan Manusia Purba Pada Masa Berburu dan Meramu 

Masa berburu dan meramu disebut juga dengan masa mengumpulkan makanan (food gathering). Masa berburu dan meramu adalah masa ketika manusia purba untuk mendapatkan makanan dengan cara berburu dan mengumpulkan makanan yang tersedia dari alam. Manusia purba pada masa ini mempunyai ketergantungan yang besar terhadap Apa yang disediakan oleh alam. 

Pada umumnya manusia purba pada masa berburu manusia purba yang tinggal di hutan biasanya berburu binatang antara lain kerbau liar, rusa, gajah , banteng , badak. 

Sedangkan manusia purba yang hidup di sekitar pantai mereka menangkap ikan dan kerrang. Kegiatan berburu umumnya dilakukan oleh kaum laki-laki, tugas wanita adalah mengumpulkan makanan yang tersedia di alam sekitar seperti ubi, buah-buahan, daundaunan dan kacang kedelai. Masa berburu dan meramu diperkirakan berlangsung pada jaman batu tua ( Palaeolithikum ) , Tentu kalian ingat materi pada kegiatan pembelajaran 1 , bahwa pada saat itu perkakas mereka masih terbuat dari batu yang masih utuh dan belum diproses sehingga belum dapat digunakan untuk bercocok tanam. Berdasarkan pola kehidupannya , maka corak kehidupan masa berburu dan meramu dibagi menjadi 2 tahapan yaitu : 

a. Masa Berburu dan Meramu Tingkat awal 

Pada masa berburu dan meramu tingkat awal ini lingkungan sekitar manusia purba masih liar, banyak gunung berapi yang masih aktif dan kerap Meletus, keadaan bumi pun masih belum stabil seperti sekarang. Manusia purba yang hidup pada masa ini adalah dari Jenis Phitecanthropus dan Homo Wajakensis 

1) Pola Kehidupan Ekonomi dan Pola Hunian 

Perkakas yang dipakai oleh masyarakat pada masa berburu dan meramu tingkat awal adalah terbuat dari batu yang masih utuh belum diproses , oleh sebab itu belum bisa digunakan untuk bercocok tanam. Alat-alat tersebut digunakan untuk memotong daging dan tulang binatang buruan, salah contoh alat itu adalah kapak perimbas. Kapak perimbas adalah sejenis kapak yang terbuat dari batu dan tidak mempunyai tangkai, perkakas ini belum dapat digunakan untuk bercocoktanam. sehingga untuk memenuhi kebutuhan hidupnya mereka mengumpulkan bahan makanan dari alam dan mengolahnya ( Food gathering ), maka dapat dikatakan kehidupan mereka sangat bergantung pada alam, jika bahan makan di daerah sekitar mereka habis maka mereka akan pindah ke daerah lain yang masih banyak tersedia bahan makanan baik tumbuhan yang bisa mereka petik maupun hewan yang bisa mereka buru. Kondisi tersebut mendorong mereka untuk melakukan pola kehidupan berpindah ( Nomaden ) 

2) Sistem Kemasyarakatan 

Pada masa berburu dan mengumpulkan makanan, masyarakatnya hidup berkelompok-kelompok dalam jumlah yang kecil. Tetapi hubungan antara kelompoknya sudah erat karena mereka harus bersama-sama menghadapi kondisi alam yang berat, sehingga sistem kemasyarakatan yang muncul pada masa tersebut sangat sederhana. Sekitar 90 persen waktu dihabiskan untuk mencari makan. Manusia tinggal dalam kelompok kecil, sekitar 10-15 orang. Hidup berkelompok dan berbagi makanan menguatkan hubungan antarmanusia dan membuat bertahan hidup lebih mudah. Lakilaki bertugas berburu. Sementara perempuan bertugas mengolah makanan, mengurus anak, dan mengajari anak cara meramu makanan 

3) Ciri-ciri kehidupan pada masa berburu dan meramu tingkat awal ini antara lain: 

a) Manusia pada masa ini hidup secara nomaden (tempat tinggal berpindahpindah). 

b) Kebutuhan untuk hidup sangat bergantung pada alam. 

c) Alat-alat bantu yang digunakan dibuat dari batu yang masih kasar. 

d) Meraka belum mengenal bercocok tanam. 

Apakah kalian tahu kenapa manusia purba hidup secara berpindah-pindah (nomaden)? 

Ada dua hal yang mempengaruhinya yaitu : 

1. Pergantian musim, pada saat musim kemarau menyebabkan hewan buruan yang merupakan sumber makanan manusia purba berpindah tempat untuk mencari sumber air yang lebih baik 

2. Umbi-umbian dan binatang buruan di sekitar mulai berkurang 

b. Masa Berburu dan Meramu Tingkat Lanjut 

Pada masa berburu dan meramu tingkat lanjut ini kehidupan manusia prasejarah sedikit lebih maju daripada masa sebelumnya , namun kehidupan mereka masih tergantung kepada alam. Beberapa contoh alat yang digunakan pada masa ini antara lain kapak perimbas, alat serpih ( flakes ) dan alat alat dari tulang dan tanduk rusa. 

Masa berburu dan meramu tingkat lanjut ini diperkirakan berlangsung pada masa Messolithikum , yang ditandai dengan terjadinya perubahan tradisi yang semula mengumpulkan makan ( food gathering ) menuju menghasilkan sendiri bahan makanannya ( food Producing ), namun belum sepenuhnya mereka dapat memenuhi seluruh kebutuhan makanan mereka karena perkakas mereka yaitu Kapak Genggam Pebble hanya bisa digunakan untuk menggembur gemburkan tanah denagnbercocok tanam dengan cara berkebun. 

Anak anak generasi penerus bangsa yang hebat… kalian tentu masih ingat materi pada kegiatan pembelajaran 1 , bahwa pada masa Messolithikum ini perkakas mereka masih terbuat dari batu yang diproses sederhana yaitu dengan membelahnya menjadi dua bagian yang memiliki sisi sisi yang tajam sehingga sudah dapat digunakan untuk bercocok tanam secara terbatas yaitu dengan berkebun. 

1) Pola kehidupan Ekonomi dan Pola Hunian 

Masarakat pada masa berburu dan meramu tingkat lanjut sudah bercocok tanam sederhana dengan cara berkebun. Dari hasil kebun ini mereka dapat memenuhi sebagian kebutuhan makanannya , ditambah dengan mereka juga harus memenuhi sebagian lagi kebutuhan makanan mereka dari berburu dan meramu. Sehingga karena mereka sudah berkebun maka tentu mereka harus menunggui hasil kebunnya , hal ini mendorong mereka untuk menjalankan pola kehidupan menetap sementara ( semi sedenter ). Pola bermukim mereka mulai berubah dari nomaden menjadi semisedenter karena ketika masyarakat berburu dan meramu tingkat lanjut telah mampu mengumpulkan makanan dalam jumlah yang cukup banyak dari hasil berkebunnya , mereka mulai lebih lama mendiami suatu tempat. Namun karena mereka masih harus memenuhi sebagian kebutuhan makanan mereka dari berburu, maka jika bahan makan di alam sekitar mereka sudah habis , mereka akan berpindah tempat ( nomaden ), kemudian menetap lagi untuk beberapa waktu 

Kemudian pengetahuan mereka berkembang untuk menyimpan dan mengawetkan makanan. Daging binatang buruan diawetkan dengan cara dijemur setelah terlebih dahulu diberi ramuan. Mereka bertempat tinggal di gua-gua (abris sous roche). Mereka memilih gua yang letaknya cukup tinggi di lereng-lereng bukit untuk melindungi diri dari iklim dan binatang buas. 

Dengan demikian maka dapat dikatakan masa kehidupan berburu dan meramu tingkat lanjut di jaman Messolithikum ini sering disebut sebagai masa peralihan dalam kehidupan manusia praaksara yaitu peralihan dari food gathering menuju food producing 

2) Sistem Kemasyarakatan 

Masyarakat berburu dan meramu tingkat lanjut telah mengenal pembagian kerja. Kegiatan berburu banyak dilakukan oleh kaum laki-laki. Kaum wanita yang tidak banyak terlibat dalam kegiatan perburuan, lebih banyak di sekitar gua-gua tempat tinggal mereka. 

3) Sitem Kepercayaan 

Pada masyarakat berburu dan meramu diduga telah muncul kepercayaan. Buktinya adalah dengan ditemukannya bukti-bukti tentang penguburan yang ditemukan di Gua Lawa, Sampung, Ponorogo, Jawa Timur;Gua Sodong, Besuki, Jawa Timur; dan Bukit Kerang, Aceh Tamiang, Nangroe Aceh Darussalam. Guas sebagai tempat tinggal. Dari mayat-mayat yang dikuburkan tersebut ada yang ditaburi dengan cat merah. Diperkirakan cat tersebut berhubungan dengan upacara penguburan yang maksudnya adalah untuk membuktikan kehidupan baru di alam baka. Di dinding-dinding Gua Leang Pattae, Sulawesi Selatan ditemukan lukisan cap-cap tangan dengan latar belakang cat merah. Menurut para ahli hal tersebut mungkin mengandung arti kekuatan atau simbol kekuatan pelindung untuk mencegah roh-roh jahat. Ada beberapa gambar jari yang tidak lengkap. Gambar tersebut dianggap sebagai tanda adat berkabung, Gambar cap tangan berwarna merah di gua Leang Leang. 

Ciri-ciri kehidupan pada masa berburu dan meramu tingkat lanjut antara lain: 

1. Manusia purba yang tinggal dekat dengan pantai mencari makanan di laut yang kemudian meninggalkan sampah dapur bekas sisa sisa makanan atau disebut juga Kjokenmoddinger. 

2. Sudah mulai mengenal bercocok tanam namun masih sederhana (berpindahpindah tergantung kesuburan tanah) 

3. Pada masa ini manusia prasejarah hidup secara berkelompok menempati guagua secara semi-sedenter (tinggal cukup lama di suatu tempat). Gua-gua yang dihuni umumnya pada bagian atasnya dilindungi karang atau disebut juga Abris Sous Roche. 

4. Pembagian tugas yaitu pria bertugas berburu dan wanita bertugas bercocok tanam. 

Corak Kehidupan Manusia Purba Pada Masa Bercocok Tanam 

a. Masa Bercocok Tanam Tingkat Awal 

Anak anak hebat Indonesia…. Semoga kalian masih semangat mempelajari kehidupan nenek moyang kita jaman dahulu yaaa… karena kita akan mempelajari kehidupan nenek moyang kita dimasa selanjutnya. Kalian tentu pernah mendengar terjadinya kebakaran hutan , biasanya dimusim kemarau sekitau bulan Juni atau Juli bukan… ? . kebakaran hutan tersebut selain karena factor alam akibat kemarau panjang juga disinyalir karena adanya kegiatan membuka ladang dengan membakar hutan. Hal ini tentu tidak patut dicontoh dan sebaiknya kalian bisa mengingatkan pada teman kalian tentang perlunya menjaga alam. Mari kita simak kehidupan nenek moyang kita selanjutnya. 

1) Pola Kehidupan Ekonomi dan Pola Hunian 

Selain bercocok tanam manusia purba juga memenuhi kebutuhan hidupnya dari beternak hewan hewan yang dulu mereka buru, sekarang mereka ternakan. Masa bercocok tanam ini diperkirakan berlangsung sejak Jaman Neolithikum. Pendukung kebudayaan kehidupan pada jaman ini adalah sudah dari jenis homo sapiens ( makhluk cerdas ) yang berasal dari rumpun Melayu. 

Pada jaman ini terjadi perubahan besar dalam pola kehidupan masyarakat purba, yaitu perubahan dalam cara mereka memenuhi kebutuhan hidupnya dari berburu dan mengumpulkan makan ( food gathering ) menjadi menghasilkan bahan makanan ( food producing ) dan perubahan dalam pola huniannya dari berpindah pidah tempat ( nomaden ) menjadi menetap ( sedenter ) . 

Perubahan tersebut dipengaruhi oleh perkakas yang mereka miliki saat itu yaitu Kapak Persegi dan Kapak Lonjong yang dihasilkan dari proses mengasah batu yang mereka gunakan sebagai perkakas karena mereka sudah memiliki kepandaian mengasah ( mengupam ). Dengan diasah maka perkakas mereka sudah lebih tajam dari perkakas sebelumnya sehingga sudah bisa digunakan untuk menggali tanah untuk berladang. 

Selain berladang untuk memenuhi kebutuhan hidupnya mereka juga mengembangkan kegiatan berternak. Hewan hewan yang dulu mereka buru pada saat ini telah mereka ternakan. Pola kehidupan berladang dan berternak yang dikembangkan oleh masyarakat pada masa ini mempengaruhi pola hunian mereka. Cara bercocok tanam dengan berladang tentu membutuhkan waktu yang lebih lama untuk bisa dipanen , sehingga hal ini mendorong mereka untuk memulai pola kehidupan menetap. Apalagi selain sudah bercocok tanam mereka juga sudah berternak sehingga bisa kalian bayangkan tentu tidak mungkin mereka berpindah pindah membawa hewan ternaknya 

Pada masa bercocok tanam , hutan belukar dimanfaatkan untuk dijadikan ladang dengan menanam tanaman seperti padi, sukun, nangka, jagung, pisang dan lain dengan cara cara tradsisional, sehingga lama kelamaan tanah disekitar tidak subur dan tidak dapat ditanami lagi sehingga mengharuskan mereka berpindah mencari tanah lain yang lebih subur , sistem bercocok tanam seperti ini sering disebut Sistem ladang berpindah ( berhuma ). Kegiatan seperti ini masih sering dijumpai di Indonesia seperti di pedalaman Papua dan Kalimantan 

2) Sistem Kemasyarakatan 

Kehidupan masyarakat pada masa bercocok tanam mengalami peningkatan cukup pesat. Masyarakat praaksara pada saat itu telah memiliki tempat tinggal yang tetap. Mereka memilih tempat tinggal pada suatu tempat tertentu. Hal ini dimaksudkan agar hubungan antarmanusia di dalam kelompok masyarakat semakin erat. Eratnya hubungan antar manusia di dalam kelompok masyarakat merupakan cermin bahwa manusia tidak dapat hidup sendiri tanpa anggota masyarakat lain. 

Kehidupan sosial yang dilakukan oleh masyarakat pada masa bercocok tanam ini terlihat dengan jelas melalui cara bekerja dengan bergotong royong. Setiap pekerjaan yang dilakukan oleh masyarakat selalu dilakukan dengan cara bergotong royong, diantaranya pekerjaan bertani, merambah hutan, berburu, membangun rumah, dan lain lain. Cara hidup bergotong royong itu merupakan salah satu ciri kehidupan masyarakat yang bersifat agraris. Kegiatan gotong royong hingga saat ini masih tetap dipertahankan terutama di daerah pedesaan. 

Dalam kehidupan masyarakat bercocok tanam sudah terlihat peran pemimpin (primus inter pares). Gelar primus inter pares di Indonesia adalah ratu atau datu(k) artinya orang terhormat dan yang patut dihormati karena kepemimpinannya, kecakapannya, kesetiaannya, pengalamannya, dan lain-lain. 

3) Sistem Kepercayaan 

Kepercayaan masyarakat pada masa bercocok tanam mengalami perkembangan. Mereka telah mempunyai konsep tentang alam dan kehidupan setelah kematian. Mereka percaya bahwa roh seseorang tidak lenyap pada waktu meninggal. Penghormatan terhadap nenek moyang atau kepala suku yang diagungkan tidak berhenti pada waktu kepala suku telah meninggal. Penghormatan terus berlanjut menjadi sebuah pemujaan. Kepercayaan tersebut diwujudkan dalam berbagai upacara keagamaan, seperti persembahan kepala leluhur dan upacara penguburan mayat yang dibekali dengan benda miliknya. Mereka percaya bahwa roh nenek moyang selalu mengawasi mereka. Oleh karena itu, mereka selalu meminta perlindungan dari ancaman kelompok lain, binatang buas, dan ancaman dari adanya wabah penyakit. Sistem kepercayaan masyarakat praaksara telah mendorong berkembangannya kepercayaan animisme dan dinamisme. Kepercayaan animisme merupakan sebuah sistem kepercayaan yang memuja roh nenek moyang, sedangkan menurut kepercayaan dinamisme ada benda-benda tertentu yang diyakini memiliki kekuatan gaib, sehingga benda tersebut sangat dihormati dan dikeramatkan. Contohnya yaitu kapak yang dibuat dari batu chalcedon (batu indah) dianggap memiliki kekuatan. 

Dengan demikian kepercayaan masyarakat prasejarah adalah Animisme dan Dinamisme. 

Ciri ciri kehidupan pada masa bercocok tanam dan berternak adalah antara lain : 

1. Tekhnologi dalam menghasilkan perkakas untuk memenuhi kebutuhan mereka telah berkembang dengan dihasilkannya Kapak Lonjong dan Kapak Persegi terbuat dari batu yang telah diasah 

2. Pada masa ini manusia sudah menetap di suatu wilayah secara berkelompok , hal ini dipengaruhi oleh pola kehidupan ekonomi mereka yang sudah bercocok tanam dan berternak sehingga tidak memungkinkan mereka untuk berpindah pindah. 

3. Sudah terdapat pola pembagian kerja akibat kegiatan bercocoktanam yang mereka kembangkan membutuhkan waktu dan perhatian yang lebih focus, maka ada diantara mereka yang berprofesi sebagai petani, adapula yang berprofesi sebagai pembuat perkakas yang dibutuhkan dalam kegiatan pertanian sepertiKapak Lonjong, Kapak Persegi, Tembikar dll 

4. Sudah mengenal sistem perdagangan dengan cara barter yaitu perdagangan yang dilakukan dengan cara tukar menukar antara barang dengan barang, hal ini terjadi dipengaruhi oleh telah adanya pembagian kerja pada saat itu 

5. Sudah menguasai ilmu astronomi yang mereka gunakan saat mereka berpindah dari daratan Yunan ke wilayah kepulauan nusantara akibat kondisi bumi yang sudah terbentuk sempurna ( jaman Holosen ). Sarana transportasi ini juga digunakan oleh masyarakat purba yang menetap di wilayah perairan. 

b. Masa Bercocok Tanam Tingkat Lanjut ( Masa Perundagian ) 

Perundagian berasal dari kata Undagi, yang artinya sama dengan tukang atau seseorang yang memiliki keterampilan atau ahli dalam melakukan pekerjaan tertentu. Masyarakat perundagian adalah masyarakat dimana masing-masing orang bekerja sesuai dengan keterampilannya masing-masing. Itu berarti, spesialisasi kerja sudah sangat maju pada masa ini. Zaman ini dimulai sekitar 10.000 tahun yang lalu. Pada masa ini , manusia purba sudah mengenal bijih logam. Mereka sudah lebih berpengalaman sehingga dapat mengenali bijih-bijih logam yang dijumpai meleleh di permukaan tanah. Bijih logam yang ditemukan terutama berasal dari tembaga. Kemudian mereka membuat alat-alat yang diperlukan dari bahan bijih logam yang ditemukan. 

1) Pola Kehidupan Ekonomi dan Pola Hunian 

Masa perundagian memiliki peran penting dalam perkembangan sejarah di Indonesia, hal ini dikarenakan pada masa ini hubungan antar daerah-daerah di sekitar kepulauan Indonesia sudah terjalin. Masa ini ditandai dengan adanya keterampilan untuk membuat alat-alat dari bahan perunggu. Alat tersebut berupa alat yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti peralatan bertani , peralatan upacara, dan peralatan berburu. 

Kepandaian membuat perkakas dari logam juga berpengaruh terhadap perkakas yang mereka gunakan untuk bercocok tanam, saat ini mereka menggunakan kapak yang terbuat dari logam yaitu Kapak Corong . Kapak Corong adalah logam yang diasah , kemampuan mengasah yang di jaman Neolithikum mereka terapkan pada batu di jaman ini mereka terapkan pada Logam sehingga menghasilkan kapak yang lebih tajam dari jaman sebelumnya. Dengan Kapak Corong yang tajam ini mereka bisa menggunakan untuk membalik tanah seperti halnya fungsi cangkul, luku atau tractor pada jaman modern sekarang. Dapat dikatan Kapak Corong adalah prototype dari cangkul, sehingga pada masa ini mereka mengembangkan pola bercocoktanam dengan tekhnik bersawah. 

Sistem pertanian yang dikenal oleh masyarakat prasejarah pada awalnya adalah perladangan/huma, yang hanya mengandalkan pada humus, sehingga bentuk pertanian ini wujudnya berpindah tempat Selanjutnya masyarakat mulai mengembangkan system persawahan, sehingga tidak lagi bergantung pada humus , dan berusaha mengatasi kesuburan tanahnya melalui kegiatan pengolahan tanah, irigasi dan pemupukan. Sehingga pada masa ini mata pencaharian utama masyarakat adalah bertani yang dilakukan secara lebih teratur dan maju yaitu dengan menggunakan sistem pengairan dan sistem terasering dalam membuat sawah sawah. Kemakmuran masyarakat dapat dilihat dari telah berkembangnya teknik pertanian, hal ini mengakibatkan sektor pertanian mengalami perkembangan yang pesat dan berdampak pada kemajuan perekonomian. Kemajuan perekonomian ditandai dengan berkembangnya perdagangan. Aspek teknologi merupakan unsur yang penting pada masa perundagian dalam kaitannya dengan perkembangan ekonomi, terutama ketika teknik peleburan logam untuk membuat perkakas telah dikenal. Selain itu juga teknologi untuk membuat gerabah juga mengalami perkembangan. Perkembangan tersebut dapat dilihat dari semakin kompleks dan beragam bentuk maupun motif hiasanya. Peternakan pada zaman ini juga telah maju, hal ini dapat dibuktikan dengan banyak ditemukan tulang hewan seperti kerbau, kudam babi, anjing dan unggas di dalam situs- situs pemukiman. 

2) Sistem Kemasyarakatan 

Dengan semakin kompleksnya aktivitas manusia dalam suatu kelompok, maka memerlukan adanya suatu sistem pengawasan, sehingga konsep tentang pimpinan dalam masyarakat semakin terlihat. Pada masa perundagian pola kehidupan perkampungan atau desa-desa mengalami perkembangan semakin besar, karena mulai bersatunya beberapa kampung. Kemunculan perkampungan besar ini disebabkan karena semakin tingginya frekuaensi perdagangan antar perkampungan dalam bentuk barter (tukar menukar barang). Jenis barang yang diperdagangkan pun semakin beraneka ragam karena perdagangan telah mencakup wilayah yang lebih luas bahkan mencakup Asia Tenggara. 

3) Sistem Kepercayaan 

Sistem kepercayaan pada masa perundagian kurang lebih sama dengan sistem kepercayaan pada masa sebelumnya yaitu Animisme dan Dinamisme. Kehidupan beragama pada zaman perundagian juga mengalami perkembangan yang pesat, dapat dilihat dari banyaknya bangunan megalitikum yang dibuat sebagai tempat pemujaan dan penghormatan terhadap roh nenek moyang. 

Berikut ini adalah ciri – ciri kehidupan pada masa perundagian, antara lain: 

1. Kehidupan sosial ekonomi masa perundagian telah meningkat dibandingkan dengankehidupan masa sebelumnya. Kemampuan mengolah logam khususnya perunggu dan besi adalah salah satu segi yang membedakan dari masa sebelumnya yang sama sekali belum mengenal logam. 

2. Masyarakatnya sudah teratur. 

3. Dalam masyarakat perundagian terdapat kelompok yang mempunyai keahlian khusus, satu bukti bahwa dalam masyarakat terdapat pembagian kerja yang baik. 

4. Bahan untuk membuat perkakas logam seperti seprunggu, timah, dan besi harus didatangkan dari suatu tempat sehingga terdapat suatu perdagangan yang meliputi berbagai daerah 

5. Kemakmuran pada waktu itu antar lain disebabkan perkembngan tehnik pertanian khusunya alat-alat besi seperti cangkul dll dan merek telah mengenal bersawah. 

6. Kepercayaan, tidak berbeda dengan masa bercocok tanam yang membedakannnya hanyalah upacara-upacara lebih mewah dan lebih rumit, benda yang dipergunakanya lebih indah karena terbuat dari perunggu 

Pengaruh Hasil Dan Nilai Budaya masyarakat Praaksara Pada Masa Sekarang 

Nenek moyang bangsa Indonesia telah memiliki konsep konsep umum budaya masa prasejarah yang sangat penting dan bernilai bagi kehidupan masyarakat prasejarah di Indonesia. Konsep-konsep umum dan penting itu hingga kini masih tersebar luas di kalangan masyarakat Indonesia. Seperti hasil penelitian DR. JL. Brandes bahwa sebelum datangnya budaya Hindu Budha dari India sesungguhnya masyarakat Indonesia sudah memiliki dasar dasar kebudayaan yang cukup tinggi. Terdapat 10 unsur pokok kebudayaan asli Indonesia sebelum datangnya budaya dari India, yang menunjukan bahwa nilai-nilai budaya masa prasejarah Indonesia itu masih terpelihara hingga saat ini dalam bentuk kegiatan-kegiatan berikut: 

a. Mengenal Astronomi 

Pengetahuan tentang astronomi sangat penting dalam kehidupan mereka terutama pada saat berlayar waktu malam hari. Astronomi juga, penting artinya dalam menentukan musim untuk keperluan pertanian. 

b. Mengatur Masyarakat 

Dalam kehidupan kelompok masyarakat yang sudah menetap diperlukan adanya aturan-aturan dalam masyarakat. Pada masyarakat dari desa-desa kuno di Indonesia telah memiliki aturan kehidupan yang demokratis. Hal ini dapat ditunjukkan dalam musyawarah dan mufakat memilih seorang pemimpin. Seorang pemimpin yang dipilih itu diharapkan dapat melindungi masyarakat dari gangguan masyarakat luar maupun roh jahat dan dapat mengatur masyarakat dengan baik. Bila seorang pemimpin meninggal, makamnya dipuja oleh penduduk daerah itu. 

c. Sistem Macapat 

Anak anak hebat Indonesia … pernahkah kalian memperhatikan struktur tata kota di daerah tempat tinggal kalian… ? coba kalian perhatikan apakah di kota kalian terdapat alun alun yang di keempat penjurunya terdapat pusat kantor pemerintahan, rumah ibadah, pasar dan penjara , jika ada maka struktur tata kota di daerah kalian masih menggunakan system tata kota warisan nenek moyang bangsa Indonesia. System tata kota seperti itu disebut macapat Sistem macapat merupakan suatu tatacara yang didasarkan pada jumlah empat dan pusat pemerintah terletak di tengah-tengah wilayah yang dikuasainya. Pada pusat pemerintahan terdapat tanah lapang (alun-alun) dan di empat penjuru terdapat bangunan-bangunan yang penting seperti keraton, tempat pemujaan, pasar, penjara. Susunan seperti itu masih banyak ditemukan pada kota-kota lama. 

 d. Kesenian Wayang 

Pernah kalian menonton pertunjukan wayang, dan tahukah kalia asal mula diadakannya seni pertunjukan wayang … ? Munculnya kesenian wayang berpangkal pada pemujaan roh nenek moyang. Jenis wayang yang dipertunjukkan adalah wayang kulit, wayang orang dan wayang golek (boneka). Cerita dalam pertunjukkan wayang mengambil tema tentang kehidupan pada masa itu dengan tokohnya Semar, Petruk, gareng atau yang sering dikenal sebagai punakawan dan setelah mendapat pengaruh bangsa Hindu muncul cerita Mahabarata dan Ramayana dengan tokoh tokoh dari cerita tersebut seperti Bima , Gatot Kaca, Rama, Shinta dan lain lain. 

e. Seni Gamelan 

Seni gamelan menggunakan perangkat alat musik yang terdiri dari satu set peralatan musik terbuat dari logam yang dicetak sedemikian rupa, sehingga menghasilkan bunyi bunyian yang serasi. Penggunaaan perangkat gamelan tersebut merupakan warisan dari jaman logam . untuk mengiringi pertunjukkan wayang dan dapat mengiringi pelaksanaan upacara. 

f. Seni Membatik 

Seni membatik merupakan kerajinan untuk menghiasi kain dengan menggunakan alat yang disebut canting. Hiasan gambar yang diambil sebagian besar berasal dari alam lingkungan tempat tinggalnya. Di samping itu ada seni menenun dengan beraneka ragam corak. Wayang kulit.  

g. Seni Logam 

Seni membuat barang- barang dari logam menggunakan teknik a Cire Perdue. Teknik a CirePerdue adalah cara membuat barangbarang dari logam dengan terlebih dulu membentuk tempat untuk mencetak logam sesuai dengan benda yang dibutuhkan. Tempat untuk mencetak logam sesuai dengan benda yang dibutuhkan. Tempat untuk mencetak logam itu ada yang terbuat dari batu, tanah liat, dan sebagainya. Pada tempat cetakan itu dituang logam yang sudah dicairkan dan setelah dingin cetakan itu dipecahkan, sehingga terbentuk benda yang dibutuhkannya. Barang-barang logam yang ditemukan sebagian besar terbuat dari perunggu. 

h. Bercocok tanam padi di sawah 

Bercocok tanam sudah menjadi bagian penting bangsa ini sejak dahulu kala. Kemampuan menanam padi dengan tekhnik bersawah sudah dikuasai sejak Zaman Logam dengan dengan dihasilkannya kapak Corong yang memiliki fungsi seperti cangkul . Dapat dikatakan kapak Corong adalah protype dari cangkul. Hal inilah yang menyebabkan indonesia menjadi salah satu negara agraris. 

i. Mengenal alat tukar dalam perdagangan 

Sebelum mengenal alat tukar seperti uang, emas, perak, masyrakat Indonesia menggunakan sistem barter dalam kegiatan perdagangannya yang dimulai sejak Zaman Neolithikum . Yaitu menukar barang dengan barang. 

j. Memiliki kemampuan yang tinggi dalam pelayaran 

Saat masih duduk di Sekolah Dasar tentu kalian pernah mendengar bahkan menyanyikan lagu "Nenek moyangku seorang pelaut" . Hal tersebut bukan hanya sekedar nyanyian namun memang sejak jaman dahulu nenek moyang bangsa Indonesia sudah mahir dalam mengarungi lautan dengan mengandalkan ilmu astronomi sederhana. Hal ini mereka lakukan untuk melakukan perpindahan dari daratan Yunan , Tiongkok sebagai tempat asal ras Melayu Autronesia ( Deutro Melayu ) yang merupakan nenk moyang bangsa Indonesia pada Jaman Logam . Bukti keberadaan perahu bercadik sebagai alat transportasi nenek moyang bangsa Indonesia juga terdapat pada salah satu relief candi Borobudur Setelah kalian menyimak uraian materi diatas , maka berarti uraian materi tentang corak kehidupan masyarakat prasejarah Indonesia telah usai kalian pelajari. Untuk selanjutnya kalian dapat mengerjakan latihan soal kegiatan belajar 2 ini. 

Rangkuman 

Nenek moyang bangsa Indonesia yang menurunkan generasi paling banyak sekarang ini diduga berasal dari daerah Yunan, China Selatan. Kedatangan nenek moyang bangsa Indonesia terbagi menjadi dua gelombang, yaitu gelombang Proto Melayu dan Deutro Melayu (Melayu Muda). Dalam buku Sejarah (2007) karya Anwar Kurnia, bangsa Proto Melayu membawa kebudayaan neolitikum (batu baru) dengan arah persebarannya ras Papua-Melanosoid dan ras Austronesia. Sedangkan bangsa Deutro Melayu tiba di Kepulauan Indonesia setelah bangsa Proto Melayu. Gelombang ini masih tergolong ras Austronesia. Pada perkembangannya, ras Papua-Melanosoid, Austronesia, dan sisa ras Austro-Melanosoid melahirkan berbagai macam suku bangsa yang tersebar di seluruh Indonesia. Seiring perkembangan zaman, corak kehidupan nenek moyang bangsa Indonesia juga berubah. Corak kehidupan nenek moyang bangsa Indonesia menjelang zaman sejarah dapat dijelaskan sebagai berikut: 

1. Masyarakat agraris 

Pada zaman neolitikum akhir, masyarakat Indonesia sudah pandai bercocok tanam dan beternak. Cara bercocok tanam yang pertama dilakukan adalah sistem berkebun, meningkat menjadi berladang , lambat laun sistem tersebut berubah menjadi bersawah. 

Cara bercocok tanam dengan bersawah kemudian menjadi bagian hidup mereka. Oleh karena itu, masyarakat mencari tempat tinggal dan tempat bercocok tanam yang terletak di sepanjang aliran sungai. Akhirnya, mereka mampu menghatur irigasi sederhana. Mereka juga bisa menentukan jenis tanaman yang cocok ditanam pada suatu musim. Hal ini karena masyrakat zaman itu sudah mempelajari astronomi (ilmu perbintangan). 

Peralatan pertanian yang dipakai adalah cangkul dari perunggu, kapak persegi, dan kapak lonjong. Mereka menggunakan ani-ani untuk memotong padi. Hal ini memperlihatkan adanya corak kebudayaan sungai. 

2. Masyarakat bahari 

Kemampuan nenek moyang dalm mengarungi lautan sudah ada sejak dahulu. Ketika memasuki Kepulauan Indonesia, mereka menggunakan perahu bercadik. Perahu bercadik adalah jenis perahu yang di kanan kirinya menggunakan bambu dan kayu supaya tetap seimbang. Masyarakat bahari bertenmpat tinggal di sepanjang pantai. Mereka menangkap ikan dan kerang. Pengetahuan arah angin dan astronomi didapat dari pengalaman berlayar selama bertahun-tahun. Kemampuan dan pengetahuan bahari kemudian dianut oleh masyarakat di Kerajaan Sriwijaya dan suku Bugis di Sulawesi Selatan. Kepandaian ini menyebar ke seluruh Indonesia sehingga meninggalkan kebudayaan laut Indonesia. 

3. Masyarakat seni 

Nenek moyang Indonesia sudah pandai membuat boneka-boneka untuk kesenian wayang. Alat-alat gamelan sudah sejak lama dibuat untuk menambah kemeriahan seni pertunjukkan. Tak hanya itu, mereka juga sudah membuat batik, kerajinan logam dengan beragam bentuk, dan benda-benda dari batu besar. 

4. Masyarakat religius 

Pada saat agama belum masuk ke Indonesia, nenek moyang mempercayai adanya kekuatan yang mahatinggi di luar dirinya. Kekuatan ini terdapat di alam semesta. Hal ini muncul kepercayaan animisme dan dinamisme. Animisme adalah kepercayaan kepada roh nenek moyang, sedangkan dinamisme adalah kepercayaan kepada benda yang memiliki keuatan gaib, kesakitan, atau tuah. 

Belajar Materi Geografi ini juga
Terbaru Lebih lama

Related Posts